Image

Tes apa yang harus lulus untuk diagnosis diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit sistem endokrin, yang dimanifestasikan oleh pelanggaran insulin (hormon pankreas). Hasilnya adalah perubahan pada semua tingkat proses metabolisme, terutama dari karbohidrat, dengan gangguan lebih lanjut dari jantung dan pembuluh darah, saluran pencernaan, sistem saraf dan kemih.

Ada 2 jenis patologi: insulin-dependent dan insulin-independent. Ini adalah dua kondisi berbeda yang memiliki mekanisme pengembangan dan faktor pemicu yang berbeda, tetapi dikombinasikan oleh gejala utama - hiperglikemia (gula darah tinggi).

Tidak sulit untuk mendiagnosis penyakit ini. Untuk melakukan ini, perlu menjalani serangkaian pemeriksaan dan lulus tes untuk diabetes untuk membantah atau mengkonfirmasi dugaan diagnosis.

Mengapa diuji?

Untuk memverifikasi diagnosis yang benar, endokrinologis akan mengirim pasien untuk melewati tes yang kompleks dan menjalani prosedur diagnostik tertentu, karena tanpa ini tidak mungkin untuk meresepkan pengobatan. Dokter harus yakin bahwa dia benar dan menerima konfirmasi 100%.

Pemeriksaan dalam kasus diabetes mellitus tipe 1 atau 2 diresepkan untuk tujuan berikut:

  • membuat diagnosis yang benar;
  • kontrol dinamika selama pengobatan;
  • penentuan perubahan dalam periode kompensasi dan dekompensasi;
  • kontrol keadaan fungsional ginjal dan pankreas;
  • kontrol gula;
  • pemilihan yang benar dari dosis agen hormonal (insulin);
  • memantau dinamika dalam periode membawa anak di hadapan diabetes gestasional atau kecurigaan perkembangannya;
  • mengklarifikasi adanya komplikasi dan tingkat perkembangannya.

Tes urine

Urin adalah cairan biologis tubuh, dari mana senyawa beracun, garam, unsur seluler dan struktur organik kompleks berasal. Studi tentang indikator kuantitatif dan kualitatif memungkinkan kita untuk menentukan keadaan organ internal dan sistem tubuh.

Analisis klinis umum

Ini adalah dasar untuk diagnosis penyakit apa pun. Berdasarkan hasilnya, para ahli meresepkan metode penelitian tambahan. Gula normal dalam urin atau tidak sama sekali atau jumlah minimal. Nilai yang diizinkan - hingga 0,8 mol / l. Dengan hasil yang lebih baik, ada baiknya memikirkan tentang patologi. Kehadiran gula di atas normal disebut istilah "glukosuria."

Pagi urin dikumpulkan setelah benar-benar membilas kelamin. Sejumlah kecil dilepaskan ke toilet, bagian tengah - ke dalam tangki untuk analisis, residu - lagi ke toilet. Bank untuk analisis harus bersih dan kering. Menyerah dalam 1,5 jam setelah pengumpulan, untuk mencegah distorsi hasil.

Analisis harian

Memungkinkan Anda untuk menentukan tingkat keparahan glikosuria, yaitu tingkat keparahan patologi. Bagian pertama urin setelah tidur tidak diperhitungkan, tetapi mulai dari yang kedua, mereka dikumpulkan dalam wadah besar, yang disimpan sepanjang waktu pengumpulan (hari) di kulkas. Pada pagi hari berikutnya, urin pecah sehingga seluruh kuantitas memiliki indikator yang sama. Secara terpisah, 200 ml dicetak dan dilewatkan ke laboratorium bersama dengan rujukan.

Penentuan keberadaan badan keton

Badan keton (dalam aseton umum) adalah produk dari proses metabolisme, penampilan yang dalam urin menunjukkan adanya patologi pada bagian metabolisme karbohidrat dan lemak. Dalam analisis klinis umum tidak mungkin menentukan keberadaan tubuh aseton, sehingga mereka menulis bahwa mereka tidak ada.

Penelitian kualitatif dilakukan dengan menggunakan reaksi spesifik, jika dokter dengan sengaja menentukan definisi badan keton:

  1. Metode Netyonson - asam sulfat pekat ditambahkan ke urin, yang menggantikan aseton. Ini dipengaruhi oleh aldehida salisilat. Jika badan keton ada di atas normalnya, solusinya menjadi merah.
  2. Tes nitroprusside - termasuk beberapa tes menggunakan sodium nitroprusside. Dalam masing-masing metode ada bahan tambahan yang berbeda satu sama lain dalam komposisi kimia. Sampel positif menodai bahan uji dalam warna dari merah ke ungu.
  3. Tes Gerhardt - sejumlah klorida besi ditambahkan ke urin, yang mewarnai larutan dalam warna anggur dengan hasil positif.
  4. Tes cepat melibatkan penggunaan kapsul siap pakai dan strip uji, yang dapat dibeli di apotek.

Penentuan mikroalbumin

Salah satu tes untuk diabetes, yang menentukan keberadaan patologi ginjal pada latar belakang penyakit pankreas. Nefropati diabetik berkembang pada latar belakang diabetes tergantung insulin, dan pada penderita diabetes tipe 2, keberadaan protein dalam urin mungkin merupakan bukti adanya patologi kardiovaskular.

Untuk diagnosis urin pagi dikumpulkan. Jika ada indikasi tertentu, dokter dapat meresepkan koleksi analisis selama siang hari, 4 jam pagi atau 8 jam malam. Selama pengumpulan materi tidak dapat mengambil obat, selama periode menstruasi tidak mengumpulkan air kencing.

Tes darah

Hitung darah lengkap menunjukkan perubahan berikut:

  • peningkatan hemoglobin - indikator dehidrasi;
  • perubahan dalam jumlah trombosit terhadap trombositopenia atau trombositosis menunjukkan adanya patologi bersamaan;
  • leukositosis adalah indikator proses inflamasi dalam tubuh;
  • hematokrit berubah.

Tes darah untuk penentuan glukosa

Untuk mendapatkan hasil penelitian yang dapat diandalkan, selama 8 jam sebelum mengumpulkan analisis jangan makan makanan, hanya minum air. Pada siang hari, jangan mengkonsumsi minuman beralkohol. Sebelum analisis itu sendiri, jangan sikat gigi, jangan gunakan permen karet. Jika Anda perlu mengonsumsi obat apa pun, konsultasikan dengan dokter Anda tentang pembatalan sementara mereka.

Biokimia darah

Memungkinkan Anda untuk menentukan indikator gula dalam darah vena. Di hadapan diabetes, ada peningkatan tingkat di atas 7 mmol / l. Analisis dilakukan setahun sekali, terlepas dari fakta bahwa pasien secara mandiri mengontrol kondisinya setiap hari.

Selama terapi, dokter tertarik pada indikator biokimia berikut pada penderita diabetes:

  • kolesterol - biasanya meningkat dengan penyakit;
  • C-peptida - dengan tipe 1 dikurangi atau sama dengan 0;
  • fruktosamin - meningkat tajam;
  • trigliserida - meningkat tajam;
  • metabolisme protein - di bawah normal;
  • insulin - dengan tipe 1 dikurangi, dengan 2 - normal atau sedikit meningkat.

Toleransi glukosa

Metode penelitian menunjukkan perubahan apa yang terjadi ketika beban gula di tubuh. Beberapa hari sebelum prosedur, Anda harus mengikuti diet yang memiliki sedikit karbohidrat. 8 jam sebelum penelitian untuk menolak makan.

Darah diambil dari jari, segera setelah tes diambil, pasien meminum larutan glukosa dengan konsentrasi tertentu. Satu jam kemudian, darah diambil lagi. Di masing-masing sampel yang diteliti menentukan kadar glukosa.

Itu penting! Setelah prosedur, pasien harus makan dengan baik, pastikan untuk memasukkan karbohidrat dalam makanan.

Nilai hemoglobin terglikasi

Salah satu metode yang paling informatif, yang menunjukkan jumlah gula dalam darah selama kuartal terakhir. Mereka menyewakannya dengan frekuensi yang sama di pagi hari dengan perut kosong.

Apa yang perlu diketahui pasien

Pendamping tetap pasien yang menderita penyakit tipe 1 dan tipe 2 harus menjadi pengukur glukosa darah. Dengan bantuannya Anda dapat dengan cepat menentukan tingkat gula, tanpa menghubungi lembaga medis khusus.

Tes dilakukan di rumah setiap hari. Di pagi hari sebelum makan, 2 jam setelah makan dan sebelum tidur. Semua indikator harus dicatat dalam buku harian khusus sehingga spesialis di bagian penerima dapat mengevaluasi data dan menentukan keefektifan perawatan.

Selain itu, dokter secara berkala mengatur metode penelitian tambahan untuk menilai dinamika penyakit dan keadaan organ target:

  • kontrol tekanan konstan;
  • elektrokardiografi dan ekokardiografi;
  • Renovasografi;
  • pemeriksaan ahli bedah vaskular dan angiografi ekstremitas bawah;
  • konsultasi dokter mata dan pemeriksaan fundus;
  • ergometri sepeda;
  • pemeriksaan otak (dalam kasus komplikasi berat).

Penderita diabetes secara berkala diperiksa oleh nephrologist, seorang ahli jantung, ahli okuli, ahli saraf dan angiosurgeon, seorang ahli neuropatologi.

Setelah endokrinologis membuat diagnosis serius seperti itu, Anda perlu mengambil pendekatan yang bertanggung jawab terhadap masalah kepatuhan terhadap rekomendasi dan instruksi dari spesialis. Ini akan membantu menjaga kadar gula darah normal, hidup lama dan mencegah perkembangan komplikasi penyakit.

Tes apa yang harus dilakukan untuk mendeteksi diabetes?

Untuk secara akurat menentukan tingkat glukosa dalam darah adalah kumpulan tes dasar - darah dan urin. Pada diabetes mellitus, tidak hanya gula, tetapi juga zat lain yang ditentukan. Selain itu, dokter dapat meresepkan metode diagnostik tambahan. Sebagai aturan, ini adalah survei perangkat keras.

Tes dasar untuk diabetes

Beberapa orang, setelah membaca buku-buku "pintar" atau mengambil informasi dari situs yang dipertanyakan, menganggap diri mereka sebagai diagnosis yang tidak ada - diabetes. Secara umum, orang memperhatikan gejala manifestasi penyakit, meskipun ini salah. Pruritus yang sama, haus konstan atau sering buang air kecil dapat menunjukkan patologi yang sama sekali berbeda. Oleh karena itu, sangat penting untuk mencari bantuan dari spesialis.

Dokter akan melakukan pemeriksaan menyeluruh terhadap tubuh dan meminta Anda untuk melakukan tes dasar. Metode penelitian modern memungkinkan tidak hanya mengidentifikasi diabetes, tetapi juga mencegah perkembangan penyakit terkait, karena diagnosisnya rumit. Parameter apa yang ditentukan terutama untuk dugaan diabetes dan pengendalian penyakit:

  1. Glukosa puasa dan 2 jam setelah makan. Dalam kasus pertama, analisis diberikan di pagi hari saat perut kosong. Kesenjangan waktu minimum antara makan dan memberi darah harus 8 jam. Analisis kedua dilakukan untuk menentukan tingkat kecernaan makanan dan tingkat pemisahan zat. Analisis ini diperlukan. Dapat diadakan untuk jangka waktu tertentu setiap hari.
  2. Hemoglobin terglikasi, yaitu HbA1c glikosilasi. Analisis ini dilakukan pada pasien yang menderita diabetes. Ini juga dapat dilakukan selama diagnosis awal. Dalam hal bentuk insulin-independen, itu cukup untuk mengambilnya 2 kali setahun. Dengan tipe 1 - 4 kali setahun. Data yang diterima harus dicatat.
  3. Fructosamine memungkinkan Anda untuk mengontrol jalannya penyakit dan efektivitas terapi. Darah harus diambil dengan perut kosong dari pembuluh darah. Tingkat normal metabolisme karbohidrat harus maksimal 285 µmol / l. Pada pasien dengan diabetes, indikator terlampaui hingga 320. Jika levelnya lebih tinggi, ini menunjukkan perkembangan komplikasi. Ini mungkin peningkatan tekanan darah, gagal ginjal, hipotiroidisme. Ini juga terjadi bahwa metabolisme karbohidrat berkurang. Ini menunjukkan hipertiroidisme, hipoalbuminemia, dan nefropati diabetik.

Analisis hemoglobin terglikasi hanya menunjukkan tingkat rata-rata glukosa dalam darah. Dan 3 bulan terakhir. Oleh karena itu, perlu untuk mendeteksi fluktuasi yang aktif setiap hari dengan glucometer.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang tes utama untuk diabetes dari video:

Jumlah darah total

Analisis ini diperlukan untuk mengidentifikasi indikator kuantitatif dari berbagai elemen cairan darah. Mereka menunjukkan adanya inklusi, menunjukkan proses yang sedang berlangsung di tubuh pasien.

Selama diagnosis awal, pengambilan sampel darah dilakukan 60 menit setelah sarapan ringan. Dalam hal ini, dilarang keras untuk memakan permen. Pada penderita diabetes, pagar dilakukan hanya dengan perut kosong dan setelah makan makanan. Hitung darah lengkap memungkinkan Anda untuk mendiagnosis diabetes dan memantau.

Indikator memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Tingkat hemoglobin. Jika direduksi, maka ada kelainan patologis. Misalnya, memburuknya pembentukan darah, anemia, pendarahan internal. Jika levelnya tinggi, itu bisa menjadi sinyal gangguan lain, hingga dan termasuk dehidrasi sederhana dari tubuh.
  2. Jumlah trombosit. Tingkat tereduksi memanifestasikan dirinya dalam gangguan sistem sirkulasi, khususnya, kemampuan untuk runtuh. Penyebab umum adalah infeksi. Selama proses inflamasi di dalam tubuh, tingkat trombosit meningkat.
  3. Tingkat leukosit dalam darah. Tingkat tinggi menunjukkan perkembangan leukemia atau proses inflamasi, rendah - tentang patologi lainnya.
  4. Hematokrit. Dipercaya bahwa analisis ini sama dengan jumlah sel darah merah, tetapi pendapat ini salah. Faktanya, korelasi jumlah sel darah merah dengan plasma darah terungkap. Tingkat tinggi - perkembangan erythrocytosis dan patologi lainnya. Tingkat rendah - anemia, hiperhidrasi.

Tes darah biokimia

Metode biokimia memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi penyakit yang paling kompleks, oleh karena itu, dilakukan atas dasar wajib. Analisis dilakukan pada perut kosong di pagi hari. Waktu makan sebelumnya harus setidaknya 8 jam.

  • protein dan urea;
  • glukosa dan kreatinin;
  • lipase dan ALT;
  • AST dan amilase;
  • kolesterol dan alkalin fosfatase;
  • creatine phosphine dan bilirubin.

Dari video Anda dapat mengetahui apa itu analisis darah biokimia, fitur penelitian dan interpretasi indikasi:

Tes urine

Awalnya, urinalisis lengkap. Jika diabetes ditemukan pada pasien, analisis harus dilakukan dua kali setahun. Memungkinkan Anda mengidentifikasi kemungkinan pelanggaran dan komplikasi dari sudut pandang fungsi sistem ginjal.

Urinalisis diperlukan untuk mempelajari indikator berikut:

  • kualitas urin dan sifat-sifatnya: naungan, pengendapan, tingkat transparansi dan keasaman;
  • fungsi ginjal;
  • sifat kimia urin;
  • kehadiran gula, aseton, protein.

Kehadiran protein dalam urin tidak selalu menunjukkan perkembangan diabetes, oleh karena itu, menurut indikator protein, analisis ini tidak dapat memberikan definisi yang tepat.

Pastikan untuk buang air kecil pada jumlah mikroalbuminaria, yaitu mikroalbumin. Analisis ini memungkinkan untuk mendeteksi perkembangan penyakit ginjal.

Pengumpulan dilakukan dengan cara khusus. Untuk melakukan ini, Anda harus melewati urin pagi pertama, tetapi semua yang berikutnya harus dikumpulkan, sampai malam hari.

Fitur analisis pada diabetes mellitus tipe 1 dan 2

Jumlah glukosa pada orang yang sehat tidak boleh melebihi 7 mmol / l. Setiap kelainan menunjukkan perkembangan diabetes. Penyimpangan untuk tipe 1 dan tipe 2 sedikit berbeda.

Tes apa untuk diabetes?

Diabetes mellitus (definisi WHO) adalah keadaan kadar gula darah jangka panjang yang tinggi yang disebabkan oleh sejumlah penyebab eksternal dan internal. Penyakit ini dijelaskan oleh kurangnya insulin (nyata atau imajiner), yang menyebabkan terganggunya metabolisme karbohidrat.

  • Tipe 1 adalah tipe diabetes dengan glukosa darah tinggi kronis (nama kedua tergantung pada insulin);
  • Tipe 2 - pada tahap awal, insulin diproduksi di dalam tubuh secara normal atau meningkat, kemudian sensitivitas insulin dari jaringan menurun (nama kedua adalah insulin-independen);
  • pancaran sekunder sebagai gejala penyakit lain.

Gejala

Setiap orang pernah mendengar diabetes dan bahayanya, tetapi tidak ada yang mau membuang waktu dan uang tanpa alasan. Apa yang mengganggu seseorang sehingga pengujiannya tidak berubah menjadi peringatan kosong.

  • sering buang air kecil;
  • asupan makanan yang berlebihan;
  • haus yang intens;
  • penyembuhan luka lama;
  • pruritus, jamur dan bisul.

Perlu memperhatikan gejala-gejala ini setelah penyakit virus (flu, campak, dll), karena jenis diabetes ini berkembang sekitar sebulan setelah penyakit tersebut.

  • kelelahan konstan;
  • penglihatan kabur dan ingatan;
  • untuk wanita, sering munculnya seriawan;
  • berat badan tanpa sebab;
  • semua gejala tipe pertama.

Beresiko terkena diabetes adalah orang-orang yang anggota keluarga terdekatnya mudah terserang penyakit. Juga berisiko adalah orang-orang yang kegemukan.

Ketahuilah tes apa yang diberikan jika Anda mencurigai diabetes, penting bagi orang yang mengalami gejala dari daftar di atas. Survei akan membantu menentukan langkah apa yang harus diambil selanjutnya.

Tes darah untuk diabetes mellitus adalah prosedur untuk menentukan (baik dalam darah pasien dan dalam urin) konsentrasi glukosa atau zat lain yang menunjukkan penyakit.

Tindakan untuk mendeteksi gejala diabetes

Seringkali seseorang belajar bahwa dia memiliki diabetes secara kebetulan. Setelah mendonorkan darah atau urin untuk analisis umum, tiba-tiba ternyata kadar glukosa lebih tinggi dari biasanya. Namun, jika Anda belum menjalani pemeriksaan dan Anda khawatir tentang gejala dari paragraf sebelumnya, sekarang saatnya untuk melakukan tes untuk diabetes.

Tes apa yang Anda harus lulus, pertama-tama, dalam kasus diabetes melitus yang dicurigai:

  1. Pada konten glukosa. Sederhana, cepat, tetapi tidak akurat. Dari 3,3 hingga 5,5 mmol / l - konsentrasi normal gula dalam darah. Pada tingkat di atas, analisis ulang dan penerimaan endokrinologis diperlukan.
  2. Analisis urin pagi untuk glukosa. Pada orang sehat, kehadiran gula dalam air seni tidak mungkin, tetapi fenomena ini umum terjadi pada penderita diabetes. Kumpulkan bagian sedang dari kotoran pagi. Jika gula dalam urin Anda masih terdeteksi - lakukan tes urine setiap hari.
  3. Analisis harian - menentukan ekskresi harian gula dalam urin manusia. Ini adalah yang paling informatif, karena membantu untuk menetapkan penyakit dan keparahannya. Bahan dikumpulkan sepanjang hari, tidak termasuk urine pagi. Pada akhir hari, sekitar 200 ml dikumpulkan, yang akan diperlukan untuk analisis.

Tes darah lain apa yang harus diambil

Selain penggunaan umum, tidak terlalu dapat diandalkan, gunakan:

  • Tes toleransi glukosa adalah cara paling akurat dan modern untuk mendiagnosis diabetes. Anda harus memberikan sedikit darah saat perut kosong, lalu minum 100 ml cairan manis dalam 10 menit. Sekarang Anda harus mengulangi prosedur pengiriman setiap setengah jam selama dua jam, dan dokter akan mencatat perubahan apa yang akan terjadi dengan tingkat gula selama waktu ini.
  • Pada glikohemoglobin, tingkatnya meningkat sebanding dengan peningkatan kadar glukosa.

Tes urin tambahan

Untuk mengidentifikasi diagnosis diabetes yang tepat pada pasien, tes berikut dilakukan:

  • Pada kehadiran dalam urin aseton dan protein. Seharusnya tidak ada jejak aseton atau protein dalam urin. Jika tes menunjukkan keberadaan mereka, pasien sakit.
  • Untuk kehadiran badan keton. Produk-produk dari hati - indikator pelanggaran proses metabolisme di tubuh penderita diabetes.

Perbedaan dalam mendeteksi diabetes tipe 1 dan tipe 2

Pada kadar glukosa plasma acak

Secara acak glukosa dalam darah vena

Tes Toleransi Glukosa

Menurut American Diabetic Association, seseorang harus lebih memilih studi GKN, daripada glycohemoglobin.

Ketika Anda mengulangi tes darah untuk diabetes mellitus tipe 2, pilih CTG.

Apa yang harus dicari sebagai hasil dari analisis

Indikator dalam tes darah untuk diabetes mellitus berarti:

* Prediabetes adalah kondisi seseorang di mana gula darah lebih tinggi dari biasanya, tetapi tidak dianggap kritis.

Analisis untuk deteksi dalam kelompok khusus

Diagnosis diabetes pada anak-anak dan remaja:

Tes terbaik untuk diabetes adalah tes glukosa puasa. Tes harus dilakukan jika:

  • Anak itu memiliki masalah berat badan,
  • Ada dua atau lebih gejala diabetes,
  • Anak sudah mencapai 10 tahun.

Diagnosis ibu hamil:

Wanita hamil selama trimester ketiga dan satu setengah bulan setelah melahirkan harus diuji untuk toleransi glukosa untuk menyingkirkan perkembangan pra diabetes atau diabetes.

Komplikasi untuk mengidentifikasi komplikasi

  • Analisis biokimia darah - untuk mengidentifikasi berbagai patologi pada tahap awal. Untuk menghindari komplikasi, Anda perlu meminumnya setiap enam bulan dan ditunjukkan kepada dokter Anda. Studi ini harus mencakup total kolesterol dan protein, fraksi protein, urea, kreatin dan spektrum lipid. Untuk lulus biokimia Anda membutuhkan darah dari pembuluh darah dengan perut kosong.
  • Mikroalbium dalam urin - menentukan adanya protein dalam urin. Ketika hasil positif menunjukkan pelanggaran ginjal (nefropati diabetik). Mendeteksi urine setiap enam bulan sekali.
  • Ultrasound ginjal - diangkat dengan hasil positif dari mikroalbine di urin. Membantu mengidentifikasi penyakit ginjal yang disebabkan oleh diabetes pada tahap awal.
  • Pemeriksaan fundus - pada diabetes tipe II dan adanya keluhan penglihatan yang memburuk, perlu dilakukan pemeriksaan oleh dokter mata setiap enam bulan.
  • Elektrokardiogram - untuk mendeteksi masalah sistem kardiovaskular tepat waktu yang disebabkan oleh diabetes. Misalnya, risiko kardiomiopati atau penyakit jantung koroner meningkat.
  • Pemeriksaan ultrasound dari vena dan arteri memungkinkan mendeteksi trombosis vena pada waktunya. Dokter memantau patensi mereka, kecepatan aliran darah.
  • Pada fructosamine - mengungkapkan tingkat gula darah rata-rata selama dua minggu terakhir. Normal dapat dianggap 2-2,8 mmol / l.

Mengapa tes ulang?

Jika Anda telah mengalami suatu penyakit, telah lulus tes awal dan menerima perawatan, ini tidak berarti bahwa kunjungan ke rumah sakit akan berakhir.

Diabetes adalah penyakit yang mengerikan, tanpa pengobatan yang tepat dan diet rendah karbohidrat, akan berakibat fatal. Dengan tidak adanya pemantauan status kesehatan secara terus-menerus, penyakit berbahaya dapat berkembang, penyebabnya telah menjadi diabetes.

Pertanyaan yang membantu menjawab penelitian berkala:

  • Apa kondisi pankreas: apakah itu mempertahankan kemampuan untuk memproduksi insulin atau apakah semua sel beta mati;
  • Apakah diabetes menyebabkan penyakit ginjal yang serius?
  • Komplikasi yang ada bisa diperburuk;
  • Adakah kemungkinan komplikasi baru?
  • Adakah ancaman terhadap sistem kardiovaskular?

Diabetes bisa dan harus diperjuangkan. Anda akan menjalani kehidupan yang penuh, karena sebagian besar komplikasi dapat ditaklukkan, dan diabetes itu sendiri, saat mengikuti rejimen, tidak akan menyebabkan Anda banyak masalah. Hal utama adalah lulus tes dalam waktu dan mencari tahu diagnosisnya.

Tes diabetes

Fenomena seperti peningkatan haus, peningkatan output urin, keletihan konstan dan peningkatan nafsu makan bisa menjadi gejala banyak patologi lain di dalam tubuh, atau hanya masalah sementara.

Dan tidak setiap orang dapat mengalami semua gejala - seseorang mungkin hanya mengalami salah satu dari mereka, dan dia mungkin tidak menganggap penting hal ini.

Oleh karena itu, dalam hal diagnosis diabetes, tes - cara yang paling dapat diandalkan dan jujur. Tidak ada yang sulit dalam penyerahan mereka, itu sudah cukup untuk berkonsultasi dengan dokter, dan dia sudah akan menentukan apa yang sebenarnya Anda butuhkan.

Apa saja tesnya

Biasanya untuk penelitian atau mengambil darah atau urin. Jenisnya sudah ditentukan oleh dokter sendiri. Waktu perawatan dan keteraturan memainkan peran utama dalam masalah tes diabetes. Semakin dini dan lebih sering (yang terakhir - dengan predisposisi terhadap penyakit) - semakin baik.

Ada beberapa jenis penelitian:

  • Dengan bantuan glucometer. Ini dilakukan tidak di laboratorium, dan Anda dapat melakukannya, berada di rumah dan tidak menjadi spesialis dalam kedokteran. Meteran glukosa darah - alat yang menunjukkan tingkat glukosa dalam darah seseorang. Dia harus hadir di rumah penderita diabetes, dan jika penyakit dicurigai, hal pertama yang akan diminta adalah menggunakan glucometer;
  • Tes Glukosa. Ini juga disebut tes untuk toleransi glukosa. Metode ini sempurna tidak hanya untuk mengidentifikasi penyakit itu sendiri, tetapi juga keberadaan suatu kondisi yang dekat dengannya - prediabetes. Baginya, mereka akan mengambil darah dari Anda, lalu mereka akan memberi Anda minum 75 gram Glukosa, dan setelah 2 jam diperlukan untuk menyumbangkan darah lagi. Hasil penelitian ini dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, dari aktivitas fisik, hingga hidangan yang dikonsumsi seseorang;
  • Di C-peptida. Zat ini adalah protein, jika ada dalam tubuh, itu berarti bahwa insulin diproduksi. Sering diambil bersama dengan darah untuk glukosa, dan juga membantu untuk menentukan kondisi pra-diabetes;
  • Analisis umum darah dan urin. Mereka diserahkan kapan pun mereka menjalani pemeriksaan medis. Dengan jumlah darah, trombosit dan leukosit, dokter menentukan adanya penyakit dan infeksi tersembunyi. Sebagai contoh, jika tidak ada cukup tubuh putih, ini menunjukkan adanya masalah dengan pankreas - itu berarti bahwa gula dapat meningkat dalam waktu dekat. Dapat dideteksi dalam urin;
  • Pada ferritin whey. Hanya sedikit orang yang tahu bahwa kelebihan zat besi dalam tubuh dapat menjadi penyebab resistensi insulin (kekebalan).

Jika ada penyakit penyerta, atau Anda sudah mengidentifikasi diabetes, tes lain mungkin diresepkan - misalnya, dalam kasus hipertensi, darah diperiksa untuk kehadiran magnesium di dalamnya.

Lebih lanjut tentang tes darah

Analisis mana yang paling akurat

Secara teoritis, semua penelitian yang dilakukan di laboratorium, menunjukkan hasil yang sebenarnya - tetapi ada metode yang dapat Anda gunakan untuk menentukan penyakitnya hampir tidak dapat disembuhkan. Yang paling sederhana, paling terjangkau dan tidak menyakitkan adalah mengukur dengan pengukur glukosa darah.

Penting bahwa perangkat ini menampilkan kinerja yang akurat. Anda dapat memeriksanya seperti ini:

  • Ukur tiga kali kadar gula darah dan hafalkan hasilnya. Jika perbedaan antara mereka tidak lebih dari 10%, maka aparatusnya bagus;
  • Coba gunakan meteran, dalam tes kelulusan paralel di laboratorium, dan periksa hasilnya. Perbedaan antara mereka seharusnya tidak lebih dari 20%.

Tidak perlu membeli meteran glukosa darah yang paling mahal. Hal utama - dia seharusnya tidak "menipu" kamu. Alat seperti ini dianjurkan untuk menggunakan semua penderita diabetes, dan itu sangat berharga untuk dikunjungi jika Anda mencurigai Anda memiliki penyakit dan Anda tidak yakin apakah akan pergi ke dokter.

Dokter juga merespon dengan baik terhadap penelitian tentang glukosa. Selain itu, dapat diresepkan untuk pemeriksaan umum tubuh. Adalah wajib bagi wanita hamil untuk menyumbangkan darah untuk gula.

Bagaimana cara melakukan analisis

Agar diagnosis laboratorium diabetes mellitus untuk menghasilkan hasil yang tepat, ada persyaratan yang berbeda untuk setiap jenis diabetes.

Misalnya, jika Anda menerima petunjuk untuk donor darah untuk menentukan tingkat gula, atau umum, Anda harus mengikuti aturan ini:

  • Lakukan perubahan ketat pada perut kosong, jika tidak, makanan yang Anda makan, dapat secara signifikan memengaruhi hasilnya, mendistorsi;
  • Anda bahkan tidak bisa minum kopi atau teh, terutama dengan gula;
  • Setelah Anda mengambil darah untuk glukosa untuk pertama kalinya, dilarang merokok selama dua jam berikutnya. Itu mungkin setelah materi dikumpulkan lagi;
  • Sehari sebelum melahirkan, Anda tidak bisa minum alkohol, pergi ke sauna dan mandi, Anda juga harus menghindari aktivitas fisik;
  • Jangan mengambil segera sebelum mengambil bahan obat dan tidak melakukan prosedur (jika memungkinkan);
  • Sebelum tes glukosa, Anda bahkan tidak bisa mengunyah permen karet dan menyikat gigi.

Sebelum Anda buang air kecil, pastikan untuk mencuci dan lap kering. Mungkin melarang makan sayuran tertentu - misalnya, bit atau kubis.

Kapan itu layak diambil

Orang yang memiliki kecenderungan untuk diabetes harus melakukannya secara teratur. Mereka yang telah melewati tonggak sejarah berusia 45 tahun dianjurkan untuk melakukan penelitian setiap 3 tahun sekali, karena pada usia ini risiko terkena penyakit meningkat. Pastikan untuk melakukan tes selama kehamilan, serta mereka yang merencanakannya.

Administrasi portal secara kategoris tidak merekomendasikan perawatan sendiri dan menyarankan untuk menemui dokter pada gejala pertama penyakit. Portal kami menyajikan spesialis medis terbaik kepada siapa Anda dapat mendaftar secara online atau melalui telepon. Anda dapat memilih dokter yang tepat sendiri atau kami akan mengambilnya untuk Anda benar-benar gratis. Juga, hanya ketika merekam melalui kami, harga konsultasi akan lebih rendah daripada di klinik itu sendiri. Ini adalah hadiah kecil kami untuk pengunjung kami. Memberkatimu!

Tes untuk diabetes - mengapa dan seberapa sering untuk mengatasinya

Diabetes dapat menyebabkan kematian dini atau membuat Anda cacat. Tes rutin untuk diabetes akan mengungkapkan komplikasi yang berkembang secara tepat waktu. Untuk menilai efektivitas terapi dan menyesuaikan pengobatan ke arah yang benar akan membantu tes untuk diabetes.

Metode modern memungkinkan untuk menentukan sejumlah besar indikator yang mencirikan keadaan kesehatan manusia. Kami akan mempertimbangkan tes apa yang dilakukan untuk diabetes mellitus, penyimpangan indikator apa dari norma yang memungkinkan kita untuk mendiagnosis penyakit ini.

Tes untuk diabetes - mengapa dan seberapa sering untuk mengatasinya

Jika dicurigai adanya diabetes laten, pasien diuji untuk mengkonfirmasi atau menolak diagnosis. Interpretasi terperinci dari indikator yang dianalisis akan membantu untuk memahami seberapa jauh penyakit telah pergi dan komplikasi apa yang ditimbulkannya.

Tes yang dilakukan untuk diabetes dapat memecahkan masalah berikut:

  • Untuk menilai keadaan pankreas;
  • Menilai kondisi ginjal;
  • Menilai kemungkinan stroke / serangan jantung;
  • Evaluasi efektivitas tindakan terapeutik.

Analisis hemoglobin terglikasi

Glikohemoglobin terbentuk di dalam darah sebagai hasil dari kombinasi glukosa dengan hemoglobin. Indikator ini membantu memperkirakan kadar gula darah rata-rata selama 3 bulan. Analisis glikohemoglobin paling efektif dalam diagnosis awal diabetes dan dalam penilaian jangka panjang hasil pengobatan. Kekhususan indikator tidak memungkinkan untuk mengidentifikasi lompatan dalam konsentrasi gula.

Anda dapat mengambil analisis tanpa memperhatikan makanan. Nilai indikator melebihi 6,5% menunjukkan pelanggaran metabolisme karbohidrat yang jelas - diabetes.

Tes darah untuk C-peptida

C-peptida adalah protein yang terbentuk selama pembentukan insulin oleh pankreas. Keberadaannya di dalam darah adalah bukti kemampuan tubuh untuk menghasilkan insulin sendiri.

Terlalu banyak konsentrasi C-peptida harus waspada. Situasi ini diamati pada pradiabetes dan pada tahap awal diabetes bebas insulin (D2).

Tes dilakukan pada pagi hari saat perut kosong, pada saat yang sama gula darah diukur.

Dianjurkan untuk mengambil tes ini pada diabetes pada tahap awal pengobatan. Di masa depan, Anda tidak dapat menggunakan mereka.

Analisis urin untuk diabetes

Urine adalah indikator yang bereaksi secara sensitif terhadap setiap malfungsi sistem tubuh. Zat yang diekskresikan dalam urin membantu mengidentifikasi penyakit baru jadi dan menentukan tingkat keparahan penyakit yang berkembang. Mencurigai diabetes, ketika menganalisa urin, perhatian khusus diberikan pada indikator:

  • Gula;
  • Aseton (badan keton);
  • Indikator hidrogen (pH).

Abnormalitas indikator lain dapat mengindikasikan komplikasi yang disebabkan oleh diabetes.

Deteksi tunggal zat tertentu dalam urin tidak menunjukkan adanya penyakit. Setiap kesimpulan dapat dibuat hanya dengan kelebihan signifikan yang signifikan dari urin orang yang sehat.

Tabel indikator kemungkinan urin pada diabetes

Wanita disarankan untuk tidak menyumbang darah untuk analisis pada "hari-hari kritis".

Peningkatan kadar albumin dapat mengindikasikan diabetes laten. Ketika hyperalbuminemia meningkatkan kekentalan darah, memperlambat proses metabolisme.

Dengan hipertensi - tes darah untuk magnesium

Magnesium adalah "mineral - anti-stres" yang memastikan fungsi normal sistem kardiovaskular. Di Amerika Serikat dengan hipertensi, penting untuk menganalisis kandungan magnesium dalam darah. Kami tidak melakukan analisis semacam itu. Tentukan kandungan magnesium dalam plasma darah, tetapi angka ini tidak dapat diandalkan.

Tingkat magnesium yang rendah menurunkan resistensi insulin tubuh dan berkontribusi pada pengembangan D2. Penurunan kandungan magnesium dalam tubuh dapat diamati dengan diet yang tidak tepat, serta ketika digunakan:

  • Alkohol;
  • Diuretik;
  • Estrogen;
  • Kontrasepsi oral.

Studi ilmiah telah menunjukkan bahwa peningkatan asupan magnesium menjaga metabolisme insulin dan menghambat perkembangan pradiabetes pada diabetes.

Peningkatan kandungan magnesium dalam tubuh dapat diamati dengan asidosis diabetik berat.

Pengambilan sampel darah untuk analisis harus dilakukan di pagi hari saat perut kosong. Seminggu sebelum ujian, Anda harus menolak untuk mengambil preparat magnesium.

Risiko serangan jantung dan stroke: cara menguranginya

Pada pasien dengan diabetes mellitus, lesi vaskular yang disebabkan oleh konsentrasi tinggi gula dalam darah dapat memprovokasi penyakit serius seperti stroke dan serangan jantung. Anda bisa menghindari ini. Untuk penderita diabetes itu sangat penting:

  • Makan dengan benar;
  • Pertahankan kadar gula darah normal;
  • Latihan.

Dengan "menambal" lubang di dinding pembuluh darah yang muncul sebagai akibat paparan "sirup gula" dalam darah, tubuh memobilisasi cadangan kolesterol. Dinding pembuluh darah menebal, elastisitasnya hilang, pembukaannya menurun. Akibatnya, suplai darah ke jantung dan otak terganggu.

Masalah tiroid

Diabetes sering memiliki masalah dengan kelenjar tiroid. Diagnosis dini memungkinkan Anda untuk mengidentifikasi pelanggaran fungsi kelenjar tiroid dan mengambil langkah-langkah pencegahan. Tanda-tanda yang menunjukkan kemungkinan kerusakan pada kelenjar tiroid:

  • Kelelahan kronis;
  • Anggota badan dingin;
  • Kram otot.

Tingkat leukosit dalam darah biasanya diturunkan.

Kelainan fungsi kelenjar tiroid memprovokasi peningkatan kadar kolesterol, lipoprotein dan homosistein dalam darah. Untuk pengobatan kelenjar tiroid, dokter meresepkan obat-obatan.

Kelebihan zat besi dalam tubuh

Akumulasi zat besi dalam tubuh berkontribusi untuk:

  • Asupan suplemen diet yang tidak terkontrol dengan zat besi;
  • Bekerja di tambang besi;
  • Mengambil estrogen;
  • Penerimaan kontrasepsi oral.

Konsentrasi besi dalam darah yang berkepanjangan menyebabkan perkembangan hemochromatosis. Pada penyakit ini, kulit pasien ditutupi dengan bintik-bintik berwarna perunggu.

Kelebihan besi menurunkan kerentanan jaringan terhadap insulin, resistensi insulin dan diabetes laten dapat berkembang. Besi juga memiliki efek merusak pada dinding pembuluh darah dan menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk pengembangan serangan jantung.

Jika ada terlalu banyak zat besi dalam darah, Anda perlu menjadi donor. Pertumpahan darah terapeutik akan membersihkan tubuh dari kelebihan zat besi, membantu mengembalikan sensitivitas jaringan ke insulin.

Tes darah kolesterol

Lipidogram, yang dilakukan dengan analisis biokimia darah, memungkinkan untuk memperkirakan konsentrasi indikator berikut:

  • Kolesterol (total);
  • HDL - lipoprotein densitas tinggi;
  • LDL - liporothein dengan kepadatan rendah;
  • Trigliserida.

Indikator bersama memungkinkan kita untuk memperkirakan risiko aterosklerosis. Dengan sendirinya, kolesterol bisa normal. Perbedaan antara konsentrasi HDL dan LDL kemungkinan besar akan mempengaruhi risiko penyakit.

Pada diabetes, pasien yang diperiksa mungkin memiliki tingkat trigliserida yang tinggi.

Untuk analisis, darah diambil di pagi hari dengan perut kosong. Sebelum melewati analisis, Anda harus menghindari aktivitas fisik dan tidak mengonsumsi makanan berlemak.

Apa itu kolesterol baik dan jahat

Kolesterol sangat penting bagi tubuh; tanpa itu, pembentukan hormon seks tidak mungkin, mengembalikan membran sel.

Kekurangan kolesterol berbahaya bagi tubuh. Kelebihannya menyebabkan perkembangan aterosklerosis.

Pembentukan "plak" di dinding pembuluh darah berkontribusi terhadap LDL, itu disebut "kolesterol jahat / berbahaya". HDL - “kolesterol baik”, membersihkan dinding pembuluh darah dari plak yang berbahaya.

Dari dua orang dengan tingkat kolesterol yang sama, orang yang kadar kolesterol HDLnya melebihi tingkat LDL berada pada posisi terbaik. Dia lebih mungkin menghindari perkembangan aterosklerosis.

Makan minyak kelapa sawit meningkatkan kandungan LDL dalam darah.

Koefisien aterogenik

Atherogenisitas - kemampuan untuk mengembangkan atherosclerosis. LDL - indikator aterogenik, HDL - indikator anti-aterogenik.

Koefisien aterogenik (CA) memungkinkan Anda untuk menilai risiko atherosclerosis, dihitung sebagai berikut:

KA = (kolesterol total - HDL) / HDL.

Saat CA> 3 berisiko tinggi aterosklerosis.

Kolesterol dan risiko kardiovaskular: kesimpulan

Pasien dengan diabetes lebih mungkin mengembangkan penyakit kardiovaskular. Mereka perlu diperiksa secara teratur dan memperbaiki perubahan yang mengancam dalam tubuh dengan bantuan terapi yang diresepkan oleh dokter. Pastikan untuk mengikuti rekomendasi tentang nutrisi dan gaya hidup. Jika Anda mempertahankan konsentrasi gula dalam darah normal - pembuluh yang kuat dijamin.

Tidak peduli seberapa banyak kolesterol bergerak melalui pembuluh, jika dindingnya tidak rusak - "plak" tidak akan terbentuk pada mereka.

Kolesterol tidak selalu memberikan kesempatan untuk menilai risiko kardiovaskular dengan benar. Indikator yang andal:

  • Protein C-reaktif;
  • Fibrinogen;
  • Lipoprotein (a).

Jika diabetes menormalkan kadar gula, indikator ini biasanya kembali normal.

Protein C-reaktif

Protein ini, penanda peradangan, adalah indikator yang dapat diandalkan dari proses peradangan yang terjadi di dalam tubuh. Konsentrasi tinggi dapat diamati dengan diabetes. Sangat sering, konsentrasi protein meningkat dalam darah selama karies.

Alasan utama untuk pengembangan atherosclerosis adalah proses peradangan lamban dalam tubuh, menghancurkan pembuluh darah.

Homocysteine

Homocysteine ​​adalah asam amino yang terbentuk selama konversi metionin. Dalam konsentrasi tinggi (dengan hyperhomicisteinemia), ia mampu menghancurkan dinding arteri. Diabetes mellitus, rumit oleh hyperhomicisteinemia, disertai dengan gangguan pembuluh darah yang serius, nefropati, retinopati dan penyakit lainnya berkembang.

  • Meningkatkan homocysteine ​​dalam darah berkontribusi untuk:
  • Defisiensi vitamin B, asam folat;
  • Merokok;
  • Gaya hidup menetap;
  • Kopi (lebih dari 6 cangkir per hari);
  • Sejumlah besar alkohol yang dikonsumsi.

Sebelum analisis, jangan minum kopi dan alkohol, jangan merokok.

Fibrinogen dan lipoprotein (a)

Fibrinogen adalah protein "fase akut", diproduksi di hati. Meningkatkan konsentrasinya menunjukkan adanya penyakit radang, kemungkinan kematian jaringan. Fibrinogen berkontribusi pada pembentukan bekuan darah.

Lipoprotein (a) mengacu pada "kolesterol berbahaya". Perannya dalam tubuh masih tidak teregang.

Peningkatan nilai-nilai indikator ini menunjukkan proses peradangan yang terjadi di tubuh. Perlu mencari tahu penyebabnya dan mengobati.

Pada pasien dengan diabetes, peradangan laten memprovokasi perkembangan resistensi insulin jaringan.

Pada nefropati diabetik, peningkatan kadar fibrinogen dalam darah dapat diamati.

Tes Pengujian Diabetes

Fungsi ginjal yang terkena dampak yang disebabkan oleh diabetes dapat sepenuhnya pulih pada tahap awal penyakit. Untuk melakukan ini, perlu untuk mendiagnosis pelanggaran tepat waktu, setelah melakukan serangkaian tes:

  • Kreatinin dalam darah;
  • Kreatinin dalam urin;
  • Albumin (mikroalbumin) dalam urin.

Konsentrasi tinggi kreatinin dalam darah menunjukkan kerusakan ginjal yang serius. Kehadiran protein (albumin) dalam urin menunjukkan kemungkinan masalah dengan ginjal. Dalam analisis urin perhatikan rasio kreatinin dan albumin.

Tes-tes untuk diabetes ini harus diuji setiap tahun. Pada penyakit ginjal kronis dan perawatannya, tes dilakukan setiap 3 bulan.

Dengan diabetes jangka panjang, nefropati diabetik mungkin terjadi. Ini didiagnosis dengan deteksi protein berulang dalam urin.

Faktor pertumbuhan seperti insulin (IGF-1)

Jika tingkat gula dalam diabetes terlalu cepat, beberapa perdarahan dapat terjadi di retina, eksaserbasi retinopati. Fenomena yang tidak menyenangkan ini didahului oleh peningkatan kadar IGF-1 darah.

Pasien dengan diabetes yang memiliki retinopati diabetik, harus diuji untuk IGF-1 setiap 3 bulan. Jika dinamika menunjukkan peningkatan konsentrasi, perlu untuk mengurangi gula darah lebih lambat untuk menghindari komplikasi retinopati yang serius - kebutaan.

Tes diabetes apa yang paling penting?

Jika diabetes didiagnosis, tes gula darah ganda setiap hari harus menjadi ritual umum untuk seseorang dengan diagnosis ini. Analisis mudah dilakukan dengan glucometer. Frekuensi penentuan tingkat gula disepakati dengan dokter.

Untuk mengidentifikasi diabetes laten akan membantu menguji toleransi glukosa.

Seorang pasien dengan diabetes harus secara teratur menyumbangkan darah dan urin untuk analisis pada waktunya untuk mengidentifikasi komplikasi awal, serta untuk memeriksa efektivitas kegiatan medis. Dokter menyarankan tes mana untuk diabetes yang harus dilalui pasien, keteraturan perilaku mereka dan daftar indikator.

Tes untuk diabetes melitus yang dicurigai: apa yang harus saya ambil?

Diabetes mellitus adalah salah satu penyakit metabolik umum. Ketika itu terjadi, kadar glukosa darah meningkat karena perkembangan produksi insulin yang tidak mencukupi pada diabetes tipe 1 dan ketidakmampuan untuk merespon insulin pada diabetes tipe 2.

Sekitar seperempat dari mereka dengan diabetes tidak menyadari penyakit mereka, karena gejala pada tahap awal tidak selalu diucapkan.

Untuk mendeteksi diabetes sedini mungkin dan memilih perawatan yang diperlukan, perlu untuk diperiksa. Untuk melakukan ini, lakukan tes darah dan urin.

Gejala pertama diabetes

Tanda-tanda pertama diabetes dapat bermanifestasi sebagai tiba-tiba - dengan jenis diabetes pertama, dan berkembang seiring waktu - dengan diabetes tipe 2 non-insulin-dependent.

Diabetes tipe 1 biasanya menyerang anak muda dan anak-anak.

Jika gejala seperti itu terjadi, konsultasi medis yang mendesak diperlukan:

  1. Haus yang kuat mulai menyiksa.
  2. Sering buang air kecil dan berlebihan.
  3. Kelemahan
  4. Pusing.
  5. Berat badan turun

Kelompok risiko untuk diabetes termasuk anak-anak dari orang tua yang menderita diabetes yang memiliki infeksi virus, jika saat lahir ada berat badan lebih dari 4,5 kg, dengan penyakit metabolik lainnya, dan kekebalan tubuh berkurang.

Untuk anak-anak seperti itu, gejala haus dan penurunan berat badan merupakan indikasi diabetes dan kerusakan parah pada pankreas, jadi ada gejala sebelumnya yang harus Anda bawa ke klinik:

  • Keinginan yang meningkat untuk makan manisan
  • Sulit untuk bertahan istirahat di makan - ada rasa lapar dan sakit kepala
  • Satu atau dua jam setelah makan, ada kelemahan.
  • Penyakit kulit - dermatitis atopik, jerawat, kulit kering.
  • Penglihatan berkurang.

Pada diabetes tipe kedua, tanda-tanda yang jelas muncul setelah periode panjang setelah peningkatan kadar glukosa dalam darah, mereka didominasi oleh wanita setelah usia 45 tahun, terutama dengan gaya hidup menetap, kelebihan berat badan. Oleh karena itu, dianjurkan pada usia ini untuk semua orang, terlepas dari adanya gejala, setahun sekali untuk memeriksa kadar glukosa dalam darah.

Ketika gejala berikut muncul, ini harus segera dilakukan:

  1. Haus, mulut kering.
  2. Ruam di kulit.
  3. Kulit kering dan gatal (gatal pada telapak tangan dan kaki).
  4. Kesemutan atau mati rasa di ujung jari.
  5. Gatal di selangkangan.
  6. Kehilangan kejelasan.
  7. Penyakit infeksi yang sering terjadi.
  8. Kelelahan, kelemahan parah.
  9. Rasa lapar yang luar biasa.
  10. Sering buang air kecil, terutama di malam hari.
  11. Luka yang buruk sembuh, luka, bisul terbentuk.
  12. Kenaikan berat badan, tidak terkait dengan gangguan diet.
  13. Dengan lingkar pinggang untuk pria di atas 102 cm, wanita - 88 cm.

Gejala-gejala ini dapat muncul setelah situasi stres berat, pankreatitis masa lalu, infeksi virus.

Semua ini harus menjadi alasan untuk kunjungan ke dokter untuk menentukan tes mana yang harus diambil untuk mengkonfirmasi atau mengecualikan diagnosis diabetes.

Tes darah untuk diabetes yang dicurigai

Analisis paling informatif untuk menentukan diabetes adalah:

  1. Tes darah untuk tingkat glukosa.
  2. Uji toleransi glukosa.
  3. Tingkat hemoglobin terglikasi.
  4. Penentuan protein C-reaktif.
  5. Tes darah untuk glukosa dilakukan sebagai tes pertama untuk diabetes mellitus dan diindikasikan untuk diduga gangguan metabolisme karbohidrat, untuk penyakit hati, untuk kehamilan, untuk kenaikan berat badan, dan untuk penyakit tiroid.

Dilakukan dengan perut kosong, dari makanan terakhir harus lulus setidaknya delapan jam. Diinvestigasi di pagi hari. Sebelum pemeriksaan lebih baik untuk mengecualikan aktivitas fisik.

Tergantung pada metodologi survei, hasilnya mungkin berbeda secara numerik. Rata-rata, nilai normal berkisar antara 4,1 hingga 5,9 mmol / l.

Dengan kadar glukosa darah normal, tetapi untuk menyelidiki kemampuan pankreas untuk menanggapi peningkatan glukosa, tes toleransi glukosa (GTT) dilakukan. Ini menunjukkan gangguan metabolisme karbohidrat yang tersembunyi. Indikasi untuk GTT:

  • Kegemukan.
  • Hipertensi.
  • Meningkatnya gula selama kehamilan.
  • Ovarium polikistik.
  • Penyakit hati.
  • Penggunaan hormon jangka panjang.
  • Furunkulosis dan paradontosis.

Persiapan untuk tes: tiga hari sebelum tes tidak melakukan perubahan pada diet biasa, minum air putih dalam jumlah normal, hindari faktor-faktor keringat berlebih, untuk sehari Anda harus berhenti minum alkohol, Anda tidak dapat merokok dan minum kopi pada hari ujian.

Tes: di pagi hari dengan perut kosong, setelah 10-14 jam lapar, mengukur tingkat glukosa, maka pasien harus mengambil 75 g glukosa terlarut dalam air. Setelah itu, kadar glukosa diukur setelah satu jam dan dua jam.

Hasil tes: hingga 7,8 mmol / l adalah norma, dari 7,8 hingga 11,1 mmol / l adalah gangguan metabolisme (prediabetes), semuanya di atas 11,1 adalah diabetes mellitus.

Hemoglobin terglikasi mencerminkan konsentrasi rata-rata glukosa dalam darah selama tiga bulan sebelumnya. Dia harus menyerah setiap tiga bulan, baik untuk mengidentifikasi tahap awal diabetes dan untuk mengevaluasi efek dari perawatan yang ditentukan.

Persiapan untuk analisis: menghabiskan pagi hari dengan perut kosong. Seharusnya tidak ada infus intravena dan perdarahan berat selama 2-3 hari terakhir.

Diukur sebagai persentase dari total hemoglobin. Dalam kisaran normal 4,5 - 6,5%, tahap pradiabetes adalah 6-6,5%, di atas 6,5% adalah diabetes.

Definisi protein C-reaktif menunjukkan tingkat kerusakan pankreas. Ini ditunjukkan untuk penelitian dengan:

  • Deteksi gula dalam urin.
  • Dengan manifestasi klinis diabetes, tetapi indikator glukosa yang normal.
  • Dengan diabetes keturunan.
  • Identifikasi tanda-tanda diabetes selama kehamilan.

Sebelum tes, Anda tidak bisa menggunakan aspirin, vitamin C, kontrasepsi, hormon. Ini dilakukan dengan perut kosong, setelah 10 jam kelaparan, pada hari tes, Anda hanya bisa minum air putih, tidak merokok, makan makanan. Ambil darah dari pembuluh darah.

Norma untuk C-peptida adalah 298 hingga 1324 pmol / l. Dengan diabetes tipe 2, itu lebih tinggi, penurunan tingkat dapat dengan tipe 1 dan terapi insulin.

Tes urin untuk diabetes yang dicurigai

Biasanya, seharusnya tidak ada gula dalam analisis urin. Untuk penelitian, Anda bisa mengambil porsi pagi urin atau setiap hari. Jenis diagnosis terakhir lebih informatif. Untuk mengumpulkan urine setiap hari dengan benar, Anda harus mengikuti aturan:

Bagian pagi disampaikan dalam wadah tidak lebih dari enam jam setelah pengumpulan. Bagian yang tersisa dikumpulkan dalam wadah yang bersih.

Pada siang hari Anda tidak bisa makan tomat, bit, buah jeruk, wortel, labu, soba.

Jika Anda mendeteksi gula dalam urin dan mengecualikan patologi, yang dapat menyebabkan peningkatannya - pankreatitis pada tahap akut, luka bakar, obat hormonal, diabetes didiagnosis.

Studi imunologi dan hormonal

Untuk penelitian mendalam dan jika ada keraguan dalam diagnosis, tes berikut dapat dilakukan:

  • Menentukan tingkat insulin: normanya adalah 15-180 mmol / l, jika lebih rendah, maka diabetes tipe 1 tergantung insulin, jika insulin di atas normal atau dalam kisaran normal, ini menunjukkan tipe kedua.
  • Antibodi ke sel-sel beta pankreas ditentukan untuk diagnosis dini atau penentuan kerentanan terhadap diabetes tipe 1.
  • Antibodi terhadap insulin ditemukan pada pasien dengan diabetes tipe 1 dan pradiabetes.
  • Penentuan penanda diabetes - antibodi untuk GAD. Ini adalah protein spesifik, antibodi untuk itu bisa lima tahun sebelum perkembangan penyakit.

Jika Anda menduga diabetes sangat penting, sesegera mungkin untuk melakukan survei untuk mencegah perkembangan komplikasi yang mengancam jiwa. Sangat penting untuk mengetahui cara mengidentifikasi diabetes. Video dalam artikel ini akan menunjukkan bahwa Anda perlu diuji untuk diabetes.