Image

Apa penyebab diabetes?

Diabetes mellitus adalah salah satu yang paling umum, dengan kecenderungan untuk meningkatkan kejadian dan merusak statistik penyakit. Gejala diabetes tidak muncul pada hari yang sama, proses mengalir secara kronis, dengan peningkatan dan kejengkelan gangguan endokrin-metabolik. Benar, debut diabetes tipe I secara signifikan berbeda dari tahap awal yang kedua.

Di antara semua patologi endokrin, diabetes percaya diri memegang memimpin dan menyumbang lebih dari 60% dari semua kasus. Selain itu, statistik yang mengecewakan menunjukkan bahwa 1/10 dari “penderita diabetes” adalah anak-anak.

Probabilitas mengakuisisi penyakit meningkat seiring bertambahnya usia dan, dengan demikian, setiap sepuluh tahun jumlah kelompok bertambah dua kali lipat. Hal ini disebabkan oleh peningkatan harapan hidup, peningkatan metode untuk diagnosis dini, penurunan aktivitas fisik dan peningkatan jumlah orang yang kelebihan berat badan.

Jenis diabetes

Banyak yang pernah mendengar tentang penyakit seperti diabetes insipidus. Sehingga pembaca tidak kemudian membingungkan penyakit yang memiliki nama "diabetes", itu mungkin akan membantu menjelaskan perbedaan mereka.

Diabetes insipidus

Diabetes insipidus adalah penyakit endokrin yang terjadi sebagai akibat dari neuroinfections, penyakit inflamasi, tumor, intoksikasi dan disebabkan oleh ketidakcukupan dan kadang-kadang hilangnya lengkap ADH-vasopressin (hormon antidiuretik).

Ini menjelaskan gambaran klinis penyakit ini:

  • Kekeringan permanen pada membran mukosa rongga mulut, haus luar biasa (seseorang dapat minum hingga 50 liter air dalam 24 jam, peregangan perut ke ukuran besar);
  • Isolasi sejumlah besar urin ringan yang tidak terkonsentrasi dengan berat spesifik yang rendah (1000-1003);
  • Hilangnya berat badan, kelemahan, penurunan aktivitas fisik, gangguan pada sistem pencernaan;
  • Perubahan karakteristik kulit ("kulit perkamen");
  • Atrofi serabut otot, kelemahan sistem otot;
  • Perkembangan sindrom dehidrasi dengan tidak adanya asupan cairan selama lebih dari 4 jam.

Dalam hal pemulihan lengkap, penyakit ini memiliki prognosis yang tidak menguntungkan, kapasitas kerja berkurang secara signifikan.

Anatomi dan fisiologi singkat

Organ yang tidak berpasangan - pankreas memiliki fungsi sekresi campuran. Bagian eksogennya menghasilkan sekresi eksternal, menghasilkan enzim yang terlibat dalam proses pencernaan. Bagian endokrin, yang dipercayakan dengan misi sekresi internal, terlibat dalam produksi berbagai hormon, termasuk insulin dan glukagon. Mereka adalah kunci dalam memastikan keteguhan gula dalam tubuh manusia.

Kelenjar endokrin merupakan pulau Langerhans, terdiri dari:

  1. A-sel, yang menempati seperempat dari total ruang dari pulau dan dianggap sebagai tempat produksi glukagon;
  2. B-sel, yang menempati hingga 60% dari populasi sel, mensintesis dan mengakumulasi insulin, molekul yang merupakan polipeptida dua rantai yang membawa 51 asam amino dalam urutan tertentu. Urutan residu asam amino untuk masing-masing perwakilan fauna berbeda, namun, dalam kaitannya dengan struktur struktural insulin untuk manusia, babi berada paling dekat, mengapa pankreas mereka terutama berfungsi sebagai objek penggunaan untuk produksi insulin pada skala industri;
  3. Sel D yang memproduksi Somatostatin;
  4. Sel yang menghasilkan polipeptida lainnya.

Dengan demikian, kesimpulan menunjukkan itu sendiri: kerusakan pankreas dan pulau Langerhans, khususnya, adalah mekanisme utama yang menghambat produksi insulin dan memicu perkembangan proses patologis.

Jenis dan bentuk khusus dari penyakit

Kurangnya insulin menyebabkan pelanggaran terhadap keteguhan gula (3,3-5,5 mmol / l) dan berkontribusi terhadap pembentukan penyakit heterogen yang disebut diabetes mellitus (DM):

  • Ketiadaan total insulin (defisiensi absolut) membentuk suatu proses patologis yang bergantung pada insulin, yang disebut sebagai tipe I diabetes mellitus (IDDM);
  • Kurangnya insulin (defisiensi relatif), yang memicu pelanggaran metabolisme karbohidrat pada tahap awal, perlahan tapi pasti mengarah pada pengembangan diabetes mellitus insulin-independen (NIDDM), yang disebut diabetes tipe II.

Karena pelanggaran dalam tubuh pemanfaatan glukosa, dan, akibatnya, peningkatan serum (hiperglikemia), yang, pada prinsipnya, adalah manifestasi dari penyakit, tanda-tanda diabetes, yaitu, gangguan metabolisme total di semua tingkatan, mulai muncul dari waktu ke waktu. Perubahan signifikan dalam interaksi hormonal dan metabolik pada akhirnya melibatkan semua sistem fungsional tubuh manusia dalam proses patologis, yang sekali lagi menunjukkan sifat sistemik dari penyakit. Seberapa cepat pembentukan penyakit akan terjadi tergantung pada tingkat kekurangan insulin, yang sebagai hasilnya menentukan jenis diabetes.

Selain diabetes tipe pertama dan kedua, ada jenis khusus dari penyakit ini:

  1. Diabetes sekunder akibat peradangan akut dan kronis pankreas (pankreatitis), neoplasma ganas pada parenkim kelenjar, sirosis hati. Sejumlah gangguan endokrin, disertai dengan produksi berlebihan antagonis insulin (akromegali, penyakit Cushing, pheochromocytoma, penyakit tiroid) menyebabkan perkembangan diabetes sekunder. Banyak obat yang digunakan untuk waktu yang lama memiliki efek diabetes: diuretik, beberapa obat antihipertensi dan hormon, kontrasepsi oral, dll.;
  2. Diabetes pada wanita hamil (gestational), karena interaksi yang aneh dari hormon ibu, anak dan plasenta. Pankreas janin, yang memproduksi insulinnya sendiri, mulai menghambat produksi insulin oleh kelenjar ibu, dengan hasil bahwa bentuk khusus ini terbentuk selama kehamilan. Namun, dengan kontrol yang tepat, gestational diabetes biasanya hilang setelah melahirkan. Selanjutnya, dalam beberapa kasus (hingga 40%) pada wanita dengan riwayat kehamilan serupa, fakta ini dapat mengancam perkembangan diabetes tipe II (dalam 6-8 tahun).

Mengapa ada penyakit "manis"?

Penyakit "manis" membentuk kelompok pasien yang agak "heterogen", oleh karena itu menjadi jelas bahwa IDDM dan "rekan" independen insulinnya secara genetik terjadi secara berbeda. Ada bukti keterkaitan diabetes tergantung insulin dengan struktur genetik sistem HLA (kompleks histocompatibility utama), khususnya, dengan beberapa gen lokus D-wilayah. Untuk HNSID, hubungan ini tidak terlihat.

Untuk pengembangan diabetes mellitus tipe I, satu kecenderungan genetik kecil, faktor memprovokasi mekanisme patogenetik:

  • Inferioritas bawaan pulau-pulau Langerhans;
  • Pengaruh buruk lingkungan;
  • Stres, beban saraf;
  • Cedera otak traumatis;
  • Kehamilan;
  • Proses infeksi asal virus (influenza, gondong, infeksi cytomegalovirus, Coxsackie);
  • Kecenderungan untuk makan berlebihan secara konstan, menyebabkan kelebihan lemak tubuh;
  • Penyalahgunaan pastry (risiko gigi manis lebih banyak).

Sebelum membahas penyebab diabetes mellitus tipe II, disarankan untuk memikirkan masalah yang sangat kontroversial: siapa yang lebih sering menderita - pria atau wanita?

Telah ditetapkan bahwa saat ini penyakit di wilayah Federasi Rusia lebih sering terbentuk pada wanita, meskipun bahkan pada abad ke-19, diabetes adalah "hak istimewa" dari jenis kelamin laki-laki. By the way, sekarang di beberapa negara di Asia Tenggara, kehadiran penyakit ini pada laki-laki dianggap dominan.

Kondisi predisposisi untuk pengembangan diabetes mellitus tipe II meliputi:

  • Perubahan struktur struktural pankreas sebagai akibat dari proses inflamasi, serta munculnya kista, tumor, perdarahan;
  • Usia setelah 40 tahun;
  • Kelebihan berat badan (faktor risiko terpenting dalam kaitannya dengan INLO!);
  • Penyakit vaskular karena proses aterosklerosis dan hipertensi arteri;
  • Pada wanita, kehamilan dan kelahiran seorang anak dengan berat badan yang tinggi (lebih dari 4 kg);
  • Kehadiran kerabat yang menderita diabetes;
  • Ketegangan psikoemosional yang kuat (hiperstimulasi kelenjar adrenal).

Penyebab penyakit berbagai jenis diabetes dalam beberapa kasus bertepatan (stres, obesitas, pengaruh faktor eksternal), tetapi timbulnya proses diabetes pada jenis pertama dan kedua berbeda, selain itu, IDDM adalah banyak anak-anak dan orang muda, dan insulin-independen lebih memilih orang yang lebih tua.

Video: mekanisme untuk pengembangan diabetes tipe II

Kenapa sangat haus?

Gejala-gejala khas diabetes, terlepas dari bentuk dan jenisnya, dapat direpresentasikan sebagai berikut:

  1. Keringnya selaput lendir mulut;
  2. Haus, yang hampir tidak mungkin untuk memuaskan, berhubungan dengan dehidrasi;
  3. Pembentukan urin berlebihan dan ekskresi oleh ginjal (poliuria), yang menyebabkan dehidrasi;
  4. Peningkatan konsentrasi glukosa serum (hiperglikemia), karena penekanan pemanfaatan gula oleh jaringan perifer karena kekurangan insulin;
  5. Munculnya gula dalam urin (glukosuria) dan badan keton (ketonuria), yang biasanya hadir dalam jumlah yang dapat diabaikan, tetapi dengan diabetes mellitus sangat diproduksi oleh hati, dan ketika dikeluarkan dari tubuh ditemukan dalam urin;
  6. Peningkatan kadar plasma (selain glukosa), urea dan ion natrium (Na +);
  7. Berat badan, yang dalam kasus dekompensasi penyakit adalah fitur karakteristik dari sindrom katabolik, yang berkembang sebagai akibat dari pemecahan glikogen, lipolisis (mobilisasi lemak), katabolisme dan glukoneogenesis (transformasi menjadi glukosa) protein;
  8. Gangguan profil lipid, peningkatan kolesterol total karena fraksi low-density lipoprotein, NEFA (asam lemak non-esterified), trigliserida. Kandungan lipid yang meningkat mulai diarahkan secara aktif ke hati dan secara intensif teroksidasi di sana, yang mengarah pada pembentukan berlebihan dari badan keton (asam aseton + β-hidroksibutirat + asam acetoacetic) dan masuknya lebih lanjut ke dalam darah (hiperketonemia). Konsentrasi berlebihan tubuh keton mengancam kondisi berbahaya yang disebut ketoasidosis diabetik.

Dengan demikian, tanda-tanda umum diabetes dapat menjadi karakteristik dari setiap bentuk penyakit, namun, agar tidak membingungkan pembaca, namun demikian, perlu untuk mencatat fitur yang melekat dalam jenis ini atau itu.

Tipe I diabetes - "hak istimewa" muda

IDDM ditandai dengan awal yang tajam (minggu atau bulan). Gejala diabetes tipe I diucapkan dan manifest gejala klinis khas penyakit ini:

  • Penurunan berat badan tajam;
  • Rasa haus yang tidak wajar, seseorang tidak bisa mabuk, meskipun ia mencoba melakukannya (polidipsia);
  • Sejumlah besar urin yang dikeluarkan (poliuria);
  • Kelebihan signifikan dari konsentrasi glukosa dan keton tubuh dalam serum (ketoacidosis). Pada tahap awal, ketika pasien mungkin masih tidak menyadari masalah mereka, kemungkinan bahwa koma diabetes (ketoacidotic, hyperglycemic) akan berkembang - suatu kondisi yang sangat mengancam jiwa, oleh karena itu, terapi insulin diresepkan sesegera mungkin (hanya dicurigai oleh diabetes).

Dalam kebanyakan kasus, setelah penggunaan insulin, proses metabolisme dikompensasi, kebutuhan tubuh akan insulin menurun tajam, dan "pemulihan" sementara terjadi. Namun, keadaan remisi yang singkat ini seharusnya tidak membuat rileks baik pasien atau dokter, karena setelah beberapa waktu penyakit akan mengingatkan dirinya kembali. Kebutuhan insulin seiring bertambahnya penyakit, dapat meningkat, tetapi terutama karena ketoasidosis, tidak akan melebihi 0,8-1,0 U / kg.

Tanda-tanda yang menunjukkan perkembangan komplikasi diabetes yang terlambat (retinopati, nefropati) dapat muncul dalam 5-10 tahun. Penyebab utama kematian IDDM meliputi:

  1. Gagal ginjal terminal, yang merupakan konsekuensi dari glomerulosklerosis diabetik;
  2. Gangguan kardiovaskular, sebagai komplikasi dari penyakit yang mendasarinya, yang jarang terjadi ginjal.

Penyakit atau perubahan terkait usia? (diabetes tipe II)

INZSD berkembang selama berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun. Masalah yang muncul, seseorang membawa ke berbagai spesialis (dokter kulit, ginekolog, ahli saraf...). Pasien bahkan tidak menduga bahwa penyakit yang berbeda dalam pendapatnya: furunkulosis, kulit gatal, lesi jamur, nyeri di ekstremitas bawah adalah tanda-tanda diabetes tipe II. Seringkali, INZSD ditemukan oleh kesempatan semata (pemeriksaan medis tahunan) atau karena pelanggaran yang pasien sendiri sebut sebagai perubahan yang berkaitan dengan usia: "visi telah jatuh", "ada yang salah dengan ginjal", "kaki tidak patuh sama sekali".... Pasien terbiasa dengan kondisi mereka, dan diabetes terus berkembang perlahan-lahan, mempengaruhi semua sistem, dan pertama-tama - pembuluh darah, sampai seseorang “jatuh” dari stroke atau serangan jantung.

INZSD ditandai dengan jalan lambat stabil, sebagai suatu peraturan, tidak menunjukkan kecenderungan untuk ketoasidosis.

Perawatan diabetes mellitus tipe 2 biasanya dimulai dengan kepatuhan terhadap diet dengan pembatasan karbohidrat yang mudah dicerna (disempurnakan) dan penggunaan (jika perlu) obat-obatan pereduksi gula. Insulin diresepkan jika perkembangan penyakit telah mencapai tahap komplikasi parah atau kekebalan obat oral terjadi.

Patologi kardiovaskular yang dihasilkan dari diabetes diakui sebagai penyebab utama kematian pada pasien dengan INHDD. Biasanya serangan jantung atau stroke.

Video: 3 tanda awal diabetes

Obat Diabetes

Dasar tindakan terapeutik yang ditujukan untuk mengkompensasi diabetes mellitus adalah tiga prinsip utama:

  • Penggantian defisiensi insulin;
  • Peraturan gangguan endokrin-metabolik;
  • Pencegahan diabetes, komplikasinya dan pengobatannya tepat waktu.

Pelaksanaan prinsip-prinsip ini dilakukan atas dasar 5 posisi dasar:

  1. Nutrisi pada diabetes ditugaskan untuk pesta "biola pertama";
  2. Sistem latihan fisik, cukup dan dipilih secara individual, mengikuti diet;
  3. Obat-obatan yang mengurangi gula terutama digunakan untuk mengobati diabetes mellitus tipe 2;
  4. Terapi insulin diresepkan jika diperlukan untuk TREASED, tetapi penting dalam kasus diabetes tipe 1;
  5. Mendidik pasien untuk mengendalikan diri (keterampilan untuk mengambil darah dari jari, menggunakan meteran glukosa darah, pemberian insulin tanpa bantuan).

Kontrol laboratorium, berdiri di atas posisi ini, menunjukkan tingkat kompensasi setelah studi biokimia berikut:

Teh monastik adalah bantuan yang baik dalam mengobati diabetes, itu benar-benar (bersama dengan peristiwa lain!) Membantu mengurangi kadar glukosa, tetapi tidak menggantikan pengobatan utama dan tidak menyembuhkan sepenuhnya apa yang distributor minuman ajaib mencoba untuk meyakinkan pelanggan yang penuh kepercayaan.

Ketika diet dan obat tradisional tidak lagi membantu...

Yang disebut obat generasi pertama, yang dikenal luas pada akhir abad lalu (bukarban, oranil, butamid, dll.), Tetap dalam ingatan, dan mereka digantikan oleh obat generasi baru (dionyl, maninil, minidiab, glurenorm), yang merupakan 3 kelompok utama. obat untuk diabetes yang diproduksi oleh industri farmasi.

Apa artinya cocok untuk satu pasien atau yang lain adalah endocrinologist memutuskan, karena perwakilan dari masing-masing kelompok, di samping indikasi utama, diabetes, memiliki banyak kontraindikasi dan efek samping. Dan agar pasien tidak terlibat dalam pengobatan sendiri dan bahkan tidak berpikir untuk menggunakan obat-obatan ini untuk diabetes atas kebijaksanaan mereka, kami akan mengutip beberapa contoh ilustratif.

Sulfonyl Urea Derivatif

Saat ini, turunan sulfonilurea generasi kedua diresepkan, yang berlaku dari 10 jam sampai satu hari. Biasanya, pasien meminumnya 2 kali sehari selama setengah jam sebelum makan.

Obat-obat ini mutlak kontraindikasi dalam kasus-kasus berikut:

  • Diabetes tipe 1;
  • Diabetes, hiperosmolar, koma asam laktat;
  • Kehamilan, persalinan, laktasi;
  • Nefropati diabetik yang diikuti oleh gangguan filtrasi;
  • Penyakit sistem hematopoietik dengan penurunan sel darah putih secara bersamaan - leukosit (leukositopenia) dan hematopoiesis trombosit (trombositopenia);
  • Lesi infeksi dan inflamasi yang parah pada hati (hepatitis);
  • Diabetes rumit oleh patologi vaskular.

Selain itu, penggunaan obat-obatan dalam kelompok ini dapat mengancam perkembangan reaksi alergi, dimanifestasikan oleh:

  1. Pruritus dan urtikaria, kadang-kadang menggapai edema Quincke;
  2. Gangguan fungsi sistem pencernaan;
  3. Perubahan dalam darah (penurunan tingkat platelet dan leukosit);
  4. Kemungkinan pelanggaran kemampuan fungsional hati (penyakit kuning karena kolestasis).

Agen penurun gula dari keluarga biguanide

Biguanides (guanidine derivatif) secara aktif digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2, sering menambahkan sulfonamide kepada mereka. Mereka sangat rasional untuk digunakan oleh pasien dengan obesitas, namun, mereka dengan lesi hati, ginjal dan patologi kardiovaskular, tujuan mereka sangat terbatas, pindah ke obat yang lebih jinak dari kelompok yang sama seperti Metformin BMS atau α-glucosides inhibitor (glucobay), menghambat penyerapan karbohidrat di usus kecil.

Penggunaan turunan guanidin sangat terbatas dalam kasus lain, yang terkait dengan beberapa kemampuan "berbahaya" mereka (akumulasi laktat dalam jaringan, yang mengarah ke asidosis laktat).

Kontraindikasi absolut terhadap penggunaan biguanin pertimbangkan:

  • IDDM (diabetes tipe 1);
  • Penurunan berat badan yang signifikan;
  • Proses infeksi, terlepas dari lokalisasi;
  • Intervensi bedah;
  • Kehamilan, persalinan, masa menyusui;
  • Koma;
  • Patologi hati dan ginjal;
  • Oksigenasi kelaparan;
  • Mikroangiopati (2-4 derajat) dengan gangguan penglihatan dan fungsi ginjal;
  • Ulkus tropik dan proses nekrotik;
  • Gangguan peredaran darah di tungkai bawah karena berbagai patologi vaskular.

Perawatan insulin

Dari penjelasan di atas, menjadi jelas bahwa penggunaan insulin adalah pengobatan utama untuk diabetes tipe 1, semua kondisi darurat dan komplikasi berat diabetes. INZSD membutuhkan penunjukan terapi ini hanya dalam kasus bentuk yang membutuhkan insulin, ketika koreksi dengan cara lain tidak memberikan efek yang diinginkan.

Insulin modern, yang disebut monocompetent, adalah dua kelompok:

  1. Bentuk farmakologis monokompeten dari zat insulin manusia (semi-sintetik atau rekombinan DNA), yang tidak diragukan lagi memiliki keuntungan yang signifikan atas persiapan asal babi. Mereka praktis tidak memiliki kontraindikasi dan efek samping;
  2. Insulin monokompeten berasal dari pankreas babi. Obat-obatan ini, dibandingkan dengan insulin manusia, membutuhkan peningkatan dosis obat sekitar 15%.

Diabetes berbahaya oleh komplikasi.

Karena fakta bahwa diabetes disertai dengan kekalahan banyak organ dan jaringan, manifestasinya dapat ditemukan di hampir semua sistem tubuh. Komplikasi diabetes adalah:

  • Perubahan kulit patologis: dermopati diabetik, nekrobiosis lipoid, furunkulosis, xantomatosis, lesi jamur pada kulit;
  • Penyakit Osteoartikular:
    1. Diabetic osteoarthropathy (sendi Charcot - perubahan pada sendi pergelangan kaki), terjadi dengan latar belakang gangguan mikrosirkulasi dan gangguan trofik disertai dengan dislokasi, subluksasi, fraktur spontan sebelum pembentukan kaki diabetik;
    2. Hiropati diabetik, ditandai dengan kekakuan pada persendian tangan, yang lebih sering terbentuk pada anak-anak dengan diabetes;
  • Penyakit pernapasan: bronkitis berkepanjangan, pneumonia, peningkatan insidensi tuberkulosis;
  • Proses patologis yang mempengaruhi organ pencernaan: enteropati diabetes, disertai dengan peningkatan peristaltik, diare (hingga 30 kali per hari), penurunan berat badan;
  • Retinopathy diabetik adalah salah satu komplikasi yang paling serius, ditandai dengan kerusakan pada organ penglihatan;
  • Komplikasi diabetes yang paling sering adalah neuropati diabetik dan jenisnya adalah polineuropati, mencapai 90% dari semua bentuk patologi ini. Polineuropati diabetik adalah sindrom kaki diabetik yang sering terjadi;
  • Kondisi patologis sistem kardiovaskular dalam banyak kasus, yang merupakan penyebab kematian diabetes. Hiperkolesterolemia dan atherosclerosis vaskular, yang pada diabetes mulai berkembang pada usia muda, pasti menyebabkan penyakit jantung dan pembuluh darah (penyakit arteri koroner, infark miokard, gagal jantung, kecelakaan serebrovaskular). Jika pada populasi yang sehat, infark miokard pada wanita di bawah usia 60 tahun secara praktis tidak terjadi, maka diabetes mellitus secara signifikan "meremajakan" infark miokard dan penyakit vaskular lainnya.

Pencegahan

Langkah-langkah untuk mencegah diabetes didasarkan pada alasan untuk itu. Dalam hal ini, disarankan untuk berbicara tentang pencegahan aterosklerosis, hipertensi arteri, termasuk memerangi obesitas, kebiasaan buruk dan kebiasaan makan.

Pencegahan komplikasi diabetes adalah mencegah perkembangan kondisi patologis yang timbul dari diabetes itu sendiri. Koreksi glukosa dalam serum darah, kepatuhan terhadap diet, pengerahan tenaga yang cukup, mengikuti rekomendasi dokter akan membantu menunda konsekuensi dari penyakit yang agak mengerikan ini.

Penyebab pertama diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit yang disebabkan oleh kekurangan insulin absolut atau relatif dan ditandai oleh pelanggaran metabolisme karbohidrat dengan peningkatan jumlah glukosa dalam darah dan urin, serta gangguan metabolisme lainnya.

Gejala dan tanda-tanda pertama

Gejala diabetes dapat dibagi menjadi dua kelompok:

  • Gejala utama.
  • Gejala sekunder.

Dan mari kita cari tahu cara menentukan diabetes? Gejala utamanya meliputi:

  1. Poliuria. Masalah ini memanifestasikan dirinya dalam peningkatan buang air kecil dan peningkatan buang air kecil. Glukosa seharusnya tidak terdeteksi dalam urin, namun, dalam kasus-kasus gangguan yang disebabkan oleh diabetes, gula terdeteksi dalam urin. Pasien bahkan mungkin perlu perjalanan malam ke toilet. Faktanya adalah bahwa kelebihan gula dari darah mulai masuk melalui ginjal ke dalam urin, yang mengarah ke pengambilan air yang intensif dari tubuh. Dalam hal ini, diabetes pada anak-anak menunjukkan gejala yang sama: seorang anak di tengah malam dapat bergaul dan tidak bangun. Jika anak tidak punya masalah dengan buang air kecil dan tiba-tiba mulai mengompol, maka Anda harus hati-hati memeriksa kesehatannya.
  2. Gejala pertama menghasilkan dan yang kedua - polidipsia - intens, dahaga obsesif, yang sangat sulit untuk memuaskan. Rasa haus ini disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam tubuh karena sering buang air kecil. Pasien sering bangun di tengah malam untuk minum secangkir air. Bertanggung jawab untuk keinginan yang konstan untuk minum dan mulut kering adalah pusat kehausan, yang diaktifkan oleh otak diabetes setelah kehilangan 5% atau lebih dari kelembaban dari tubuh. Otak terus-menerus menuntut untuk mengisi keseimbangan air yang terganggu di dalam tubuh.
  3. Gejala ketiga diabetes adalah polifagia. Ini juga kehausan, bukan untuk air, tetapi untuk makanan. Seseorang makan dan pada saat yang sama merasa tidak kenyang, tetapi mengisi perut dengan makanan, yang kemudian dengan cepat berubah menjadi rasa lapar baru.
  4. Penurunan berat badan intensif. Gejala ini terutama melekat pada diabetes tipe 1 (tergantung pada insulin) dan seringkali pada awalnya perempuan senang tentang hal itu. Namun, sukacita mereka berlalu ketika mereka mengetahui penyebab sebenarnya dari penurunan berat badan. Perlu dicatat bahwa penurunan berat badan terjadi dengan latar belakang peningkatan nafsu makan dan nutrisi berlimpah, yang tidak bisa tetapi alarm. Cukup sering, penurunan berat badan menyebabkan kelelahan.

Gejala-gejala ini dapat bergantung pada insulin, dan dengan diabetes melitus non-insulin-dependent, tetapi pada kasus pertama, seperti yang disebutkan sebelumnya, tanda-tanda lebih jelas. Hal ini juga perlu dicatat bahwa tanda-tanda diabetes tipe I diamati jika lebih dari 80% sel yang bertanggung jawab untuk produksi insulin telah mati di dalam tubuh pasien. Hingga saat ini, gejalanya kurang terlihat dan pasien sering tidak memperhatikan mereka, bahkan tidak mencurigai bahwa penyakitnya sedang berkembang. Oleh karena itu, jika Anda mengidentifikasi setidaknya satu dari gejala-gejala ini, Anda tidak boleh menunda kunjungan ke dokter untuk mengidentifikasi atau menyingkirkan diabetes. Ciri khas diabetes tipe I adalah bahwa pasien dapat secara kasar atau akurat mengetahui kapan tepatnya dia merasakan masalah kesehatan.

Jenis kedua tanda diabetes adalah gejala sekunder.

Karena tidak terlalu menonjol, mereka sering menunjukkan adanya diabetes mellitus tergantung insulin, meskipun mereka mungkin karena diabetes tipe I.

Gejala sekunder diabetes pada pria dan wanita hampir sepenuhnya identik. Namun, wanita mungkin terganggu oleh gejala seperti gatal pada selaput lendir organ genital. Memiliki ketidaknyamanan di selangkangan, wanita mencurigai adanya infeksi genital dan pergi ke dokter kandungan. Seorang dokter yang berpengalaman dapat dengan mudah mendeteksi bahwa tidak ada infeksi dan meracuni pasien untuk memeriksa darah dan air kencingnya untuk gula.

Selain ginekolog, kehadiran diabetes dapat diduga dan dokter gigi. Dengan penyakit ini, penyakit periodontal sering mulai aktif berkembang, yang menyebabkan masalah signifikan dengan gigi.

Gejala sekunder diabetes:

  • Pruritus dan gatal pada selaput lendir organ genital.
  • Peningkatan kelelahan dan kelemahan otot umum. Bahkan aktivitas fisik kecil yang melelahkan cukup cepat.
  • Mulut kering yang tidak menyenangkan, yang sulit untuk dihilangkan.
  • Sering sakit kepala.
  • Perkembangan masalah kulit yang sulit diobati.
  • Adanya aseton dalam urin. Gejala ini adalah karakteristik diabetes mellitus tergantung insulin dan merupakan konsekuensi dari tubuh membakar cadangan lemaknya sendiri. Untuk mendeteksi aseton dalam urin dan menentukan kira-kira konsentrasinya, Anda dapat menggunakan strip tes yang paling sederhana, memungkinkan dalam beberapa menit untuk melakukan analisis yang diperlukan di rumah.
  • Memukul besi di mulut.
  • Paparan berbagai infeksi jamur, disebabkan oleh penurunan daya tahan tubuh.
  • Mati rasa anggota badan.
  • Gangguan visual yang disebabkan oleh ketidakseimbangan dalam tubuh atau kekurangan energi sel.
  • Kulit kering

Gejala khusus
Gejala-gejala di atas melekat pada diabetes tipe pertama dan kedua. Namun, penyakit memiliki tanda khusus. Sebagai contoh, salah satu gejala diabetes melitus tipe 2 adalah peradangan pada laki-laki kulup penis, berhubungan dengan peningkatan buang air kecil. Sering berkunjung ke toilet berkontribusi pada multiplikasi bakteri patogen.

Juga untuk tanda-tanda spesifik diabetes independen insulin meliputi:

  • Nyeri dan kram di kaki dan lengan.
  • Kerusakan dalam penyembuhan luka apapun.
  • Sensitivitas nyeri berkurang.
  • Mengurangi kekebalan keseluruhan.
  • Kenaikan berat badan.
  • Menurunnya masalah libido dan potensi.
  • Munculnya xanthomas pada kulit di berbagai bagian tubuh (pertumbuhan kuning akibat gangguan metabolisme lemak).
  • Tingkatkan intensitas pertumbuhan rambut di wajah dan sekaligus kerontokan rambut di kaki.

Masalah utama penyakit ini adalah bahwa semua gejala menampakkan diri agak lemah dan diabaikan. Deteksi diabetes tipe 2 sering terjadi secara kebetulan ketika seorang pasien memeriksa kadar gula darah atau urin.

Gejala spesifik diabetes tipe 1 termasuk kecemasan pada sistem saraf, mual tanpa sebab dan bahkan muntah, bau aseton dalam napas. Juga, pasien dapat merasakan nyeri di jantung, gangguan tidur dan sakit kepala. Gejala diabetes tipe I pada anak-anak dapat menyebabkan kerusakan kesehatan yang tajam, yang tentu saja berbahaya untuk dibiarkan tanpa pengawasan.

Salah satu perbedaan penting dalam gejala diabetes tergantung insulin dan insulin-independen adalah bahwa jenis penyakit kedua terjadi dengan latar belakang seorang kerabat, daripada kekurangan insulin lengkap. Akibatnya, pasien tidak mengamati mual dan muntah, sakit kepala dan bau aseton yang tidak menyenangkan. Tapi fitur yang mencolok dari diabetes tipe 1 adalah bahwa pasien tidak akan dapat menunda kunjungan ke dokter untuk waktu yang lama. Mengabaikan masalah dengan cepat dapat menyebabkan kerusakan kesehatan yang parah, hingga koma diabetes.

Bagaimana perawatan gejala hipotiroidisme belajar dari artikel ini

Apa hubungan obesitas visceral di sini

Penyebab

Diabetes mellitus dibagi menjadi 2 jenis: diabetes mellitus tipe pertama dan diabetes mellitus tipe kedua. Ini adalah dua penyakit yang sama sekali berbeda, tetapi pada kasus pertama dan kedua, penyebab penyakit ini adalah peningkatan kadar gula darah.

Gula (glukosa) adalah nutrisi yang memberi kita energi, dan insulin adalah hormon yang diproduksi oleh pankreas yang mendorong masuknya glukosa ke dalam sel-sel tubuh kita. Kami akan mencoba menjelaskan dengan sebuah contoh: dalam fungsi normal tubuh, setelah makan, insulin membantu glukosa masuk ke dalam sel-sel tubuh kita: sel-sel otak, sel-sel saraf, sel-sel otot, dll. Pada diabetes, insulin tidak diproduksi sama sekali atau sel-sel tidak merespon. dan karena itu glukosa tidak dapat masuk ke dalam sel. Akibatnya, kadar gula darah meningkat, dan tubuh manusia mengalami dehidrasi, dekomposisi lemak terjadi, dan sejenisnya.

Jika Anda tidak mengontrol kadar gula dalam darah dan tidak mengobati diabetes, maka ini bisa menyebabkan seseorang menjadi koma diabetes. Selain koma, diabetes menyebabkan konsekuensi negatif lainnya, gula menghancurkan pembuluh darah dan ini dapat menyebabkan kebutaan, gagal ginjal, stroke dan serangan jantung, serta amputasi kaki.

Sekarang mari kita pertimbangkan secara khusus penyebab diabetes pada tipe pertama dan kedua.

Penyebab diabetes tipe 1

Pada diabetes, jenis insulin pertama menurun atau berhenti diproduksi oleh pankreas. Secara umum, penyebab diabetes tipe 1 adalah predisposisi genetik. Dalam hal ini, bukan diabetes itu sendiri, tetapi predisposisi itu ditularkan secara genetik kepada seseorang.

Alasan yang kami temukan adalah faktor keturunan, tetapi bagaimana penyakit itu bisa bermanifestasi? Kelainan diabetes bisa di dalam tubuh, tetapi di bawah pengaruh bakteri dan virus, operasi, dll. "Ancaman Tersembunyi" bisa masuk ke fase aktif. Dalam hal ini, mereka yang rentan terhadap diabetes, infeksi virus dapat memprovokasi pembentukan antibodi yang menghancurkan sel-sel pembentuk insulin, yang mengarah pada munculnya penyakit.

Seseorang yang memiliki kecenderungan turun-temurun terhadap diabetes mungkin tidak menjadi penderita diabetes sepanjang hidupnya jika ia mengendalikan dirinya sendiri, menjalani gaya hidup sehat: nutrisi yang tepat, aktivitas fisik, pengawasan medis, dll. Biasanya, diabetes tipe 1 terjadi pada anak-anak dan remaja.

Sebagai hasil dari penelitian, dokter telah sampai pada kesimpulan bahwa penyebab diabetes mellitus dalam 5% tergantung pada garis ibu, 10% pada sisi ayah, dan jika kedua orang tua menderita diabetes, kemungkinan penularan predisposisi terhadap diabetes meningkat menjadi hampir 70%.

Penyebab diabetes tipe 2

Pada diabetes tipe ini, sekresi insulin oleh sel beta pankreas tetap tidak berubah atau menurun, tetapi tidak secara signifikan. Sebagian besar pasien dengan diabetes tipe insulin-independen adalah orang gemuk, dengan proporsi kecil massa tubuh tanpa lemak dan fraksi massa besar lemak, serta orang tua. Pada diabetes mellitus seperti itu, penyebab terjadinya adalah penurunan jumlah reseptor insulin, serta kurangnya enzim intraseluler, yang menyebabkan gangguan metabolisme glukosa dalam sel dan jaringan tubuh. Ketahanan jaringan perifer terhadap hormon pankreas - insulin menyebabkan insulinisme (peningkatan sekresi insulin), yang juga berkontribusi pada penurunan jumlah reseptor dan munculnya gejala diabetes pada wanita dan pria.

Tanda-tanda

Dari bagian ini kita belajar bagaimana diabetes dimanifestasikan. Tanda-tanda pertama diabetes biasanya dikaitkan dengan peningkatan kadar gula darah. Biasanya, indikator ini dalam darah kapiler pada perut kosong tidak melebihi nilai 5,5 mM / l, dan pada siang hari - 7,8 mM / l. Jika kadar gula harian rata-rata menjadi lebih dari 9-13 mM / l, maka pasien mungkin mengalami keluhan pertama.

Pertama, ada buang air besar dan sering buang air kecil. Jumlah urin dalam 24 jam selalu lebih dari 2 liter. Selain itu, perlu naik ke toilet beberapa kali semalam. Sejumlah besar urin yang diekskresikan adalah karena adanya glukosa. Gula mulai meninggalkan tubuh melalui ginjal pada konsentrasi darah 9-11 mM / L. Pada suatu waktu, dokter bahkan mendiagnosa diabetes berdasarkan rasa urin. Gula “menarik” air dari aliran darah melalui dinding kapiler ginjal - ini adalah apa yang disebut “diuresis osmotik”. Akibatnya, seorang penderita diabetes akan menghasilkan banyak air kencing baik siang maupun malam.

Tubuh kehilangan cairan, dehidrasi bisa berkembang. Kulit di wajah, tubuh menjadi kering, elastisitasnya menghilang; "Kering" bibir, pasien merasakan kurangnya air liur, "kering" di mulut. Biasanya, pasien merasa sangat haus. Saya ingin minum sepanjang waktu, termasuk di malam hari. Terkadang volume cairan yang dikonsumsi melebihi 3, dan 4, dan bahkan 5 liter per hari. Preferensi rasa untuk semua orang berbeda. Sayangnya, banyak orang yang menjadi sakit diabetes, tetapi tidak tahu tentang diagnosis mereka, minum jus buah, minuman bergula, dan air soda, sehingga memperburuk kondisi mereka. Haus adalah reaksi bertahan dalam situasi ini. Tentu saja, Anda tidak bisa berhenti minum untuk mengurangi volume urin. Tetapi lebih baik minum air bersih atau teh tanpa pemanis.

Glukosa terakumulasi dalam darah, masuk ke urin, tetapi tidak bisa masuk ke sel. Jadi kain tidak menerima energi yang mereka butuhkan. Karena itu, sel-sel mengirimkan informasi ke otak tentang kelaparan dan kekurangan nutrisi. Akibatnya, seorang penderita diabetes dapat secara dramatis meningkatkan nafsu makannya, ia makan dan tidak makan bahkan sejumlah besar makanan.

Dengan demikian, rasa haus, kulit kering, mulut kering, nafsu makan meningkat, dan sejumlah besar urin per hari dianggap sebagai tanda pertama dan lebih spesifik dari diabetes.

Kadar glukosa darah yang tinggi, peningkatan kerusakan jaringan adiposa dan dehidrasi pada diabetes memiliki efek negatif pada otak. Akibatnya, kelompok lain dari tanda-tanda diabetes awal, tetapi tidak spesifik, muncul. Ini adalah kelelahan, kelelahan, iritabilitas, perubahan suasana hati yang sering, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, mengurangi kemampuan bekerja. Semua gejala ini pada diabetes terjadi di awal penyakit, tetapi bisa juga terjadi pada penyakit lain. Untuk diagnosis diabetes, signifikansi tanda-tanda ini kecil.

Diabetes tidak hanya ditandai oleh peningkatan kadar glukosa darah. Tanda penting lainnya adalah amplitudo besar fluktuasi konsentrasi gula dalam darah. Jadi, pada orang yang sehat, nilai gula darah minimum dan maksimum berbeda kurang dari 1-2 unit per hari. Seorang pasien dengan diabetes pada hari yang sama dapat memiliki gula 3 mM / l dan 15 mM / l. Terkadang perbedaan antara nilai-nilai itu bahkan lebih besar. Tanda awal diabetes yang terkait dengan perubahan tajam dalam konsentrasi gula dalam darah dapat dianggap sebagai penglihatan kabur sementara. Gangguan visual dapat berlangsung selama beberapa menit, jam atau hari, kemudian ketajaman visual normal dipulihkan.

Klasifikasi

Menurut konjugasi dengan penyakit lain, endokrinologi membedakan diabetes simtomatik (sekunder) dan diabetes sejati.

Diabetes mellitus simtomatik menyertai penyakit kelenjar endokrin: pankreas, tiroid, kelenjar adrenal, kelenjar pituitari dan merupakan salah satu manifestasi dari patologi primer.

Diabetes sejati dapat terdiri dari dua jenis:

  • Tipe I tergantung insulin (AES tipe I), jika insulin sendiri tidak diproduksi di dalam tubuh atau diproduksi dalam jumlah yang tidak mencukupi;
  • tipe II insulin-independen (I dan II tipe II), jika insulin jaringan tidak sensitif terhadap kelimpahan dan kelebihan dalam darah.

Pisahkan secara terpisah diabetes melitus.

Ada tiga derajat diabetes mellitus: ringan (I), sedang (II) dan berat (III), dan tiga keadaan kompensasi gangguan metabolisme karbohidrat: kompensasi, subkompensasi dan dekompensasi.

Pencegahan

Pencegahan primer diabetes mellitus tipe 1-2 termasuk pencegahan primer dan sekunder.
Sampai saat ini, diyakini bahwa untuk mencegah diabetes adalah tidak mungkin. Namun, sains tidak diam, dan itu menyenangkan. Semua metode baru yang efektif untuk mencegah penyakit ini sedang dikembangkan. Seketika saya akan membuat reservasi bahwa diabetes mellitus tipe 1 dan 2 adalah dua penyakit yang berbeda menurut etiologi dan patogenesis. Menurut statistik, diabetes tipe 2 jauh lebih umum - sekitar 95% dari semua pasien dengan diabetes. Dari dia dan mulailah.

Pertama, cari tahu penyebab penyakit ini.

  • Kegemukan, obesitas.
  • Aktivitas fisik yang tidak mencukupi, yang memperparah obesitas.
  • Konsumsi sejumlah besar lemak hewani dan karbohidrat yang mudah dicerna.
  • Kehadiran diabetes dalam keluarga.

Pencegahan primer diabetes tipe 2.

A. Diet. Diet seseorang dengan massa tubuh yang meningkat harus mencakup makanan dari sayuran dan buah-buahan rendah glukosa (pisang, anggur, kismis, sayuran - kentang) dikecualikan. Direkomendasikan hidangan kubis (kembang kol atau putih), wortel, zucchini, mentimun, tomat, bit, lobak, kacang muda, lobak, paprika, terong, selada, apel, berry, jeruk. Teh, teh herbal, compotes, kopi lemah sebagai minuman. Hindari daging berlemak, kulit dan lemak dari daging unggas, gorengan dari makanan berprotein. Makan ikan, daging tanpa lemak, seafood direbus, direbus, dipanggang. Mentega juga lebih baik menggunakan sayuran, tetapi sedikit (karena itu juga tinggi kalori, seperti lemak hewan.
Konsumsi roti, pasta, sereal, kentang, makanan berlemak (terutama mentega), makanan manis, pedas, pedas dan asap sangat terbatas.

B. Pengerahan fisik yang layak. Seseorang yang berusia menengah dan lebih tua tidak boleh ditempatkan di atas eksperimen dalam bentuk tenaga fisik yang intens. Cukup berjalan atau berenang setiap hari untuk kesenangan Anda.

B. Normalisasi keadaan psiko-emosional.
Seseorang dengan kemungkinan resistensi insulin dapat dikenali dari penampilannya. Obesitas orang-orang seperti perut di alam: rasio pinggang ke volume panggul pada pria lebih besar dari 0,95, pada wanita - 0,85. Diagnosis laboratorium sindrom ini, tentu saja, lebih dapat diandalkan daripada visual.

Ini ditandai dengan hipersekresi insulin, yang untuk sementara mempertahankan metabolisme karbohidrat pada tingkat normal. Seiring waktu, ada penurunan, menipisnya fungsi sekresi b-sel, yang menyebabkan gangguan toleransi glukosa. Jika waktu untuk terhubung ke pengobatan diet, olahraga, mengurangi berat badan hingga 5-10 kg, adalah mungkin untuk menghindari transfer gangguan intoleransi glukosa terhadap diabetes. Di sini, penurunan berat badan memainkan peran yang sangat penting.

Kelompok risiko untuk permulaan diabetes mellitus tipe 2 termasuk wanita yang telah pulih secara signifikan selama kehamilan, atau telah melahirkan anak di atas 4,5 kg. Selama kehamilan, mereka sering mengalami pelanggaran toleransi glukosa. Setelah lahir, berat badan mereka kembali normal, dan metabolisme karbohidrat dinormalkan. Tetapi setelah 10-20 tahun, diabetes mellitus tipe 2 terdeteksi, jika seorang wanita tidak memantau berat badan. Wanita-wanita ini harus berada di klinik dan secara berkala melakukan tes dengan beban glukosa. Sampel yang lebih dapat diandalkan adalah penentuan hemoglobin terglikasi, peningkatan yang menunjukkan pelanggaran metabolisme karbohidrat.
Harus diingat bahwa penyakit apa pun dapat memprovokasi suatu pelanggaran metabolisme karbohidrat. Oleh karena itu, perawatan yang tepat dan tepat waktu untuk semua penyakit adalah pencegahan diabetes tipe 2. Karena diabetes mellitus membuat debutnya lebih sering pada masa kanak-kanak, lebih banyak perhatian harus diberikan pada diagnosis pra-diabetes pada anak-anak. Hal ini terutama berlaku untuk anak-anak dengan riwayat keluarga terbebani diabetes tipe 1. Untuk anak-anak ini, penyakit menular berbahaya, terutama gondok dan rubella. Dalam pengobatan infeksi ini pada anak-anak seperti itu, imunomodulator, interferon, dan sarana lain untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh harus digunakan. Pada tahun-tahun berikutnya, diperlukan untuk secara berkala melakukan tes dengan beban dan menentukan keberadaan antibodi ke pulau pankreas. Ketika antibodi terdeteksi, perlu untuk memulai pengobatan anak dengan dosis kecil insulin, nikotinamid, dan obat lain yang mempengaruhi mekanisme kekebalan sesegera mungkin.

Pencegahan diabetes sekunder ditujukan untuk mencegah perkembangan penyakit dan komplikasinya. Kegiatan ini terutama mencakup semua rekomendasi tentang pencegahan primer, serta yang khusus:

  • Nutrisi rasional dengan pembatasan karbohidrat yang mudah dicerna.
  • Memadai dalam hal usia dan keadaan aktivitas fisik.
  • Dengan ketidakefektifan penggunaan terapi diet dari agen hipoglikemik oral dalam dosis kecil (tanpa adanya kontraindikasi).
  • Peningkatan asupan vitamin secara oral dalam bentuk kompleks multivitamin, serta parenteral.
  • Normalisasi metabolisme lipid dan tekanan darah dalam kasus pelanggaran mereka.
  • Dengan efek terapi diet dan terapi sulfonamide yang tidak mencukupi, transfer tepat waktu ke terapi insulin.
  • Dengan munculnya patologi pada bagian organ internal atau komplikasi diabetes mellitus - perawatan tambahan mereka secara penuh.
  • Pencapaian normoglikemia harian dan aglikosuria sebagai akibat dari perawatan kompleks diabetes mellitus.

Perlu ditekankan bahwa penerapan rekomendasi yang hati-hati untuk pencegahan primer diabetes mellitus dapat mengandalkan keefektifan mereka pada 80-90% kasus pada orang dengan potensi diabetes. Terapi diabetes yang adekuat memungkinkan pasien untuk menunda perkembangan komplikasi selama beberapa dekade dan meningkatkan harapan hidup mereka ke tingkat harapan hidup rata-rata penduduk.

Pencegahan tersier bertujuan untuk mencegah komplikasi diabetes jangka panjang, yang dicapai melalui kontrol diabetes yang tepat, dan dalam kasus diabetes, pengobatannya yang tepat waktu dan memadai.
Rekomendasi ini juga berlaku untuk pencegahan aterosklerosis (dan karenanya, stroke, serangan jantung, endarteritis obliterans, dll.), Hipertensi, osteochondrosis, penyakit jantung paru kronis, dan banyak masalah kesehatan lainnya.

Komplikasi

Komplikasi diabetes sangat serius. Pada diabetes, ada pelanggaran utama metabolisme karbohidrat. Dengan pelanggarannya, ada ketergantungan langsung pada metabolisme protein, lemak, metabolisme air dan sirkulasi garam mineral.

Penyakit berkembang karena fungsi insulin tidak mencukupi, yang ditujukan untuk mengurangi gula. Untuk pembentukan insulin adalah sel beta pankreas yang bertanggung jawab.

Penyebab diabetes mellitus adalah pembentukan insulin yang tertekan di pankreas, transisi ke tahap tidak aktif, hambatan yang muncul karena efek insulin pada glukosa, yang mengalir ke sel.

Komplikasi diabetes bisa akut dan kronis. Komplikasi akut diabetes mellitus adalah keadaan koma, kehilangan kesadaran, gangguan fungsi otak, peningkatan atau penurunan kadar gula darah.

Cara menentukan obesitas 1 derajat belajar dari artikel ini

Klasifikasi link kanker tiroid di sini

Diagnostik

Diagnosis diabetes mellitus melibatkan pembentukan diagnosis yang akurat dari penyakit: pembentukan bentuk penyakit, penilaian kondisi umum tubuh, definisi komplikasi yang terkait.

Diagnosis diabetes mellitus melibatkan pembentukan diagnosis yang akurat dari penyakit: pembentukan bentuk penyakit, penilaian kondisi umum tubuh, definisi komplikasi yang terkait.
Jika dicurigai diabetes, metode pemeriksaan tambahan diresepkan.

Penentuan konsentrasi glukosa dalam darah. Ini adalah salah satu tes paling spesifik untuk diabetes. Konsentrasi normal glukosa dalam darah (glikemia) pada perut kosong bervariasi 3,3-5,5 mmol / l. Meningkatkan konsentrasi glukosa di atas tingkat ini menunjukkan pelanggaran metabolisme glukosa.

Untuk menegakkan diagnosis diabetes, perlu untuk menetapkan peningkatan konsentrasi glukosa dalam darah setidaknya dalam dua pengukuran berturut-turut yang diambil pada hari yang berbeda. Pengambilan sampel darah untuk analisis dilakukan terutama di pagi hari. Sebelum mengambil darah, Anda perlu memastikan bahwa pasien tidak makan apa pun pada malam pemeriksaan. Juga penting untuk memberikan pasien dengan kenyamanan psikologis selama pemeriksaan untuk menghindari peningkatan refleks pada tingkat glukosa dalam darah, sebagai respon terhadap situasi yang menekan.

Metode diagnostik yang lebih sensitif dan spesifik adalah tes toleransi glukosa, yang memungkinkan untuk mendeteksi kelainan tersembunyi (tersembunyi) dari metabolisme glukosa (gangguan toleransi glukosa jaringan). Tes dilakukan di pagi hari setelah 10-14 jam puasa malam. Pada malam pemeriksaan, dianjurkan bahwa pasien meninggalkan peningkatan aktivitas fisik, konsumsi alkohol dan merokok, serta obat-obatan yang meningkatkan konsentrasi glukosa dalam darah (adrenalin, kafein, glukokortikoid, kontrasepsi, dll.).

Pasien diberikan minum larutan yang mengandung 75 gram glukosa murni. Penentuan konsentrasi glukosa dalam darah dilakukan setelah 1 jam dan setelah 2 setelah mengkonsumsi glukosa. Hasil normal adalah konsentrasi glukosa kurang dari 7,8 mmol / l dua jam setelah mengonsumsi glukosa. Jika konsentrasi glukosa berkisar 7,8-11 mmol / l, maka keadaan tes dianggap sebagai pelanggaran toleransi glukosa (pradiabetes).

Diagnosis diabetes ditegakkan jika konsentrasi glukosa melebihi 11 mmol / l dua jam setelah dimulainya tes. Baik penentuan konsentrasi glukosa sederhana dan tes toleransi glukosa memungkinkan untuk menilai keadaan glikemia hanya pada saat penelitian.

Untuk menilai tingkat glikemia selama periode waktu yang lebih lama (sekitar tiga bulan), analisis dilakukan untuk menentukan tingkat hemoglobin glikosilasi (HbA1c). Pembentukan senyawa ini secara langsung tergantung pada konsentrasi glukosa dalam darah. Kandungan normal senyawa ini tidak melebihi 5,9% (dari total konten hemoglobin). Peningkatan persentase HbA1c di atas nilai normal menunjukkan peningkatan konsentrasi glukosa dalam darah selama tiga bulan terakhir. Tes ini dilakukan terutama untuk mengontrol kualitas pengobatan pasien diabetes.

Penentuan glukosa dalam urin. Dalam glukosa normal dalam urin hilang. Pada diabetes, peningkatan glikemia mencapai nilai yang memungkinkan glukosa menembus penghalang ginjal. Penentuan glukosa darah merupakan metode tambahan untuk mendiagnosis diabetes.

Penentuan aseton dalam urin (acetonuria) - diabetes sering rumit oleh gangguan metabolisme dengan perkembangan ketoasidosis (akumulasi asam organik dalam darah produk menengah metabolisme lemak). Penentuan badan keton dalam urin adalah tanda keparahan kondisi pasien dengan ketoasidosis.

Dalam beberapa kasus, untuk memperjelas penyebab diabetes, fraksi insulin dan produk metaboliknya dalam darah ditentukan. Diabetes tipe 1 ditandai dengan penurunan atau tidak adanya fraksi insulin lengkap atau peptida C dalam darah.

Untuk mendiagnosis komplikasi diabetes dan membuat prognosis penyakit, pemeriksaan tambahan dilakukan: pemeriksaan fundus (retinopati), elektrokardiogram (penyakit jantung iskemik), urografi ekskretoris (nefropati, gagal ginjal).

Tahapan

Diabetes mellitus dapat berkembang terutama sebagai penyakit independen utama - diabetes mellitus spontan (istilah "spontan" tidak dapat didiagnosis) atau karena patologi yang berbeda ketika datang ke diabetes gejala sekunder diabetes mellitus: acromegaly, diabetes mellitus).

Diabetes mellitus biasanya melewati tiga tahap perkembangan, durasi yang berbeda:

  • prediabetes (atau kelas risiko yang dapat diandalkan);
  • gangguan toleransi glukosa (diabetes laten);
  • terang-terangan (manifes) diabetes.

Prediabet adalah periode kehidupan sebelum manifestasi penyakit, tahap paling awal dari itu, keadaan predisposisi. Mereka yang cenderung terkena diabetes termasuk orang-orang dengan faktor risiko: kembar identik, di mana salah satu orang tua menderita diabetes; Orang yang memiliki orang tua atau salah satu dari mereka menderita diabetes atau memiliki pasien diabetes dalam silsilah orang tua lainnya; wanita yang melahirkan anak hidup atau mati seberat 4,5 kg atau lebih; orang yang menderita obesitas dan atherosclerosis. Karena tidak selalu kontingen yang terdaftar yang menjadi sakit diabetes, pradiabetes dapat didiagnosis dengan pasti hanya secara retrospektif. Namun, tingkat diagnostik saat ini memungkinkan untuk mengidentifikasi gangguan berikut pada tahap pra-diabetes: peningkatan kandungan insulin immunoreactive dan NEFA dalam menanggapi beban glukosa, peningkatan lipid total, prebeta dan beta lipoprotein, dan perubahan fungsional dalam pembuluh kecil. Orang dengan pergeseran terdaftar adalah kontingen utama dalam pemeriksaan preventif untuk deteksi dini diabetes.

Toleransi glukosa terganggu ditandai oleh normoglikemia puasa, kurangnya glikosuria, dan tes toleransi glukosa patologis. Kelompok ini termasuk pasien di mana pelanggaran toleransi glukosa terdeteksi dalam menanggapi tes provokatif, di bawah pengaruh infeksi atau stres lainnya, selama obesitas, selama kehamilan.

Orang dengan diabetes laten tidak memiliki keluhan atau gejala klinis yang terkait dengan diabetes. Tetapi mungkin ada gejala paradiabetic: kecenderungan untuk furunkulosis, infeksi, penyakit periodontal, gatal, kulit kering dan genitalia eksternal, angiopati, neuropati.

Diabetes mellitus yang jelas memiliki gejala-gejala khas, pada periode dekompensasi hiperglikemia konstan dan glikosuria teramati.

Konsekuensi

Konsekuensi yang mungkin timbul dari diabetes berbahaya karena menyebabkan perubahan permanen pada jaringan dan organ yang menyebabkan kecacatan, dan kadang-kadang sampai kematian pasien. Setiap tahun, lebih dari 4 juta orang meninggal akibat komplikasi diabetes.

Penyebab utama komplikasi adalah kekalahan pembuluh darah kecil (jaringan kapiler) dan saraf perifer. Pembuluh terkecil terletak di retina mata, di glomerulus ginjal, di kaki ekstremitas bawah. Oleh karena itu, ada terminologi tertentu yang menunjukkan lokalisasi komplikasi:

  • Angiopathy diabetik - perubahan pembuluh darah kecil di bagian tubuh manapun.
  • Nefropati diabetik - perubahan pembuluh darah kecil di ginjal.
  • Polineuropati diabetik - kerusakan pada sistem saraf perifer.
  • Retinopati diabetik - perubahan pembuluh darah di retina.
  • Kaki diabetik - hilangnya sensasi di area kaki, perubahan pada kulit, persendian, dan sebagainya.

Gejala diabetes dan konsekuensinya berbanding lurus dengan tingkat keparahan penyakit, yaitu semakin jelas gejala, semakin cepat komplikasi dapat terjadi. Oleh karena itu, karena keparahan dan perjalanan penyakit, semua konsekuensi diabetes mellitus dibagi menjadi komplikasi akut (awal) dan terlambat (kronis).

Cacat

Tidak peduli diabetes tipe 1 atau 2, seseorang sakit, hanya memperhitungkan seberapa parah komplikasinya dan bagaimana mereka mengganggu kehidupan normal dan pekerjaan pasien. Kelompok kecacatan perlu diberikan, dengan mempertimbangkan tingkat cacat diabetes dalam kaitannya dengan penyakit ini. Perbedaan antara kelompok pertama, kedua dan ketiga didasarkan pada ini.

Anak-anak di bawah 18 tahun dengan diabetes (kebanyakan tergantung pada insulin) menerima status anak-anak cacat, tanpa terikat pada kelompok tertentu.

Kelompok kecacatan dan penyebabnya
Pertimbangkan secara terpisah kelompok kecacatan, serta penyebabnya: adanya komplikasi, tingkat pembatasan fungsi dan kebutuhan akan perawatan di luar.

Disability group 1 memberi pasien diabetes berat dengan adanya parameter berikut:

Kerusakan fungsi tubuh berat yang terkait dengan diabetes mellitus berat:

  • kebutaan di kedua mata - retinopati diabetik;
  • neuropati diabetik - ataxia, paralisis;
  • kardiomiopati diabetik - gagal jantung kelas 3;
  • diabetes ensefalopati - gangguan mental, demensia;
  • multiple hypoglycemic comas;
  • nefropati diabetik - tahap terakhir dari gagal ginjal kronis;
  • Kehadiran pembatasan 3 derajat untuk gerakan, swalayan, komunikasi, orientasi;
  • Pasien-pasien ini membutuhkan perawatan dan bantuan berkelanjutan.

Disabilitas 2 kelompok memberikan dalam kondisi ini:
Diabetes mellitus parah, yang menyebabkan gangguan organ dan sistem:

  • retinopati yang lebih ringan daripada di grup 1;
  • gagal ginjal kronis pada tahap terminal dengan transplantasi ginjal yang berhasil atau dialisis yang adekuat;
  • neuropati diabetik 2 derajat (adanya paresis);
  • ensefalopati diabetes.

kemampuan terbatas 2 derajat untuk gerakan, swalayan, aktivitas kerja.

Penderita diabetes seperti itu membutuhkan bantuan dari orang luar, tetapi mereka tidak perlu perawatan konstan (seperti pada kelompok 1).

Disabilitas 3 kelompok memberikan penderita diabetes dengan:
Gangguan organ dan sistem ringan:

  • penyakit labil;
  • diabetes ringan atau sedang.
  • Pelanggaran ini menyebabkan 1 derajat pembatasan kemampuan untuk melakukan swalayan dan bekerja. Asalkan pekerjaan seorang penderita diabetes menurut profesi merupakan kontraindikasi, pekerjaan yang rasional akan menyebabkan penurunan keterampilan dan produktivitas yang signifikan.

Orang-orang muda ditugaskan kelompok ke-3 untuk periode memperoleh pekerjaan baru, yang terkait dengan aktivitas tenaga fisik mental atau ringan dan tanpa ketegangan saraf psikologis.

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa adanya diabetes kompensasi tanpa komplikasi serius tidak dapat menjadi alasan untuk penugasan seorang penyandang cacat. Anda harus berkonsultasi dengan dokter jika ada komplikasi yang menyebabkan kecacatan untuk menentukan tingkat kecacatan pada waktu yang tepat.

Prakiraan

Prognosis untuk harapan hidup pasien dengan diabetes tipe 1 di bawah rata-rata. Hingga 45-50% pasien meninggal 37-42 tahun setelah onset penyakit dari gagal ginjal kronis. Setelah 23-27 tahun, pasien mengalami komplikasi aterosklerosis, yang menyebabkan kematian akibat stroke, gangren, setelah amputasi, lesi iskemik, atau penyakit jantung koroner. Faktor risiko independen untuk kematian dini adalah neuropati, hipertensi arteri, dan sejenisnya.

Untuk mencegah dan memperlambat perkembangan penyakit, untuk memperbaiki jalannya komplikasi yang ada, kontrol yang ketat atas tingkat gula diperlukan. Ketika kondisi ini terpenuhi, remisi awal terjadi pada setiap pasien keempat dengan diabetes tipe 1. Selama periode remisi awal, yang diproyeksikan berlangsung dari 3 bulan hingga enam bulan (dalam kasus yang jarang hingga 1 tahun), kondisi umum stabil dan kebutuhan insulin menurun tajam.

Terbukti bahwa diabetes berkembang secara bertahap, tunduk pada kondisi kerja dan hidup yang rasional. Oleh karena itu, untuk pasien diabetes, sangat penting untuk menghindari kelebihan fisik dan tekanan emosional yang mempercepat perkembangan penyakit. Sangat penting untuk terus mempertahankan nilai target untuk kompensasi diabetes tipe 1, sehingga komplikasi akut penyakit berkembang jauh di kemudian hari. Untuk meminimalkan risiko komplikasi pada diabetes tipe 1, kontrol diri glikemik harian, pemeliharaan kadar hemoglobin dalam darah, dan perubahan tepat waktu dalam dosis insulin juga diperlukan. Semua hal di atas sangat mempengaruhi harapan hidup pasien.

Prognosis untuk harapan hidup pasien dengan diabetes mellitus tipe 1 tergantung pada sejumlah faktor, termasuk penentuan tepat waktu dari penyakit, keparahannya, diagnosis dan pengobatan yang benar, usia pasien. Sayangnya, setiap orang kedua dengan diabetes tidak mencapai usia paruh baya. Meskipun, jika Anda mempertahankan kadar glukosa darah normal dan, jika mungkin, memblokir perkembangan komplikasi yang terkait dengan diabetes, kualitas dan umur panjang meningkat.

Nefropati

Nefropati diabetik adalah proses patologis bilateral yang mengarah ke penurunan tajam fungsi kedua ginjal. Ini adalah komplikasi diabetes yang paling parah.

Terjadinya nefropati pada diabetes adalah karena sejumlah faktor. Salah satunya adalah hiperglikemia jangka panjang saat ini, di mana ada berbagai gangguan metabolisme. Kadar protein glycated yang tinggi, efek toksik kadar glukosa tinggi, gangguan destruktif pada kapiler yang disebabkan oleh gangguan biokimiawi, hiperlipidemia - semua faktor ini berdampak negatif pada jaringan ginjal. Faktor berikutnya adalah pelanggaran aliran darah intrarenal. Fitur genetik juga mempengaruhi perkembangan nefropati diabetik.

Ketika nefropati pada diabetes mellitus, ada pelanggaran terhadap kemampuan penyaringan ginjal, akibatnya mereka mulai kehilangan protein yang dikeluarkan dari tubuh dengan air seni. Proses, sebagai suatu peraturan, sangat lambat dan tidak memanifestasikan dirinya secara klinis. Dalam perjalanan waktu, seseorang mungkin mengalami pembengkakan tubuh, karena kehilangan protein yang mendadak, serta peningkatan tekanan darah. Pada tahap akhir perkembangan penyakit, karena kerusakan tajam pada fungsi penghalang ginjal dalam darah, tingkat kreatinin yang tinggi diamati, yang menunjukkan toksemia.