Image

Penyebab diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit yang disertai dengan peningkatan kadar gula darah, yang dihasilkan dari insufisiensi hormon insulin absolut atau relatif.
Insulin diproduksi oleh sel pankreas spesifik, yang disebut β-sel. Di bawah pengaruh faktor internal atau eksternal, kerja sel-sel ini terganggu dan kekurangan insulin, yaitu diabetes melitus, terjadi.

Gen harus disalahkan

Peran utama dalam perkembangan diabetes dimainkan oleh faktor genetik - dalam banyak kasus, penyakit ini diwariskan.

  • Perkembangan diabetes mellitus tipe I didasarkan pada predisposisi genetik sepanjang jalur resesif. Selain itu, proses ini sering autoimun (yaitu, sistem kekebalan tubuh merusak sel β, sebagai akibatnya mereka kehilangan kemampuan mereka untuk memproduksi insulin). Antigen diidentifikasi predisposisi diabetes. Dengan kombinasi tertentu dari mereka secara dramatis meningkatkan risiko terkena penyakit. Jenis diabetes ini sering dikombinasikan dengan beberapa proses autoimun lainnya (tiroiditis autoimun, gondok beracun, rheumatoid arthritis).
  • Diabetes mellitus tipe II juga diwariskan, tetapi oleh jalur dominan. Pada saat yang sama, produksi insulin tidak berhenti, tetapi menurun tajam, atau tubuh kehilangan kemampuan untuk mengenalinya.

Faktor-faktor pemicu perkembangan penyakit

Dalam kasus predisposisi genetik untuk diabetes tipe I, infeksi virus (parotitis, rubella, Coxsackie, cytomegalovirus, enterovirus) adalah faktor provokatif utama. Faktor risiko juga adalah:

  • riwayat keluarga (jika di antara kerabat dekat ada kasus penyakit ini, maka kemungkinan terkena sakit pada seseorang lebih tinggi, tetapi masih sangat jauh dari 100%);
  • Milik ras Kaukasoid (risiko menjadi sakit di antara wakil ras ini jauh lebih tinggi daripada orang Asia, Hispanik atau kulit hitam);
  • kehadiran antibodi terhadap sel β dalam darah.

Ada lebih banyak faktor predisposisi diabetes tipe II. Namun, kehadirannya bahkan semuanya tidak menjamin perkembangan penyakit. Namun, semakin banyak faktor-faktor ini pada orang tertentu, semakin tinggi kemungkinan bahwa ia akan jatuh sakit.

  • Metabolic syndrome (sindrom resistensi insulin) dan obesitas. Karena jaringan adiposa adalah tempat pembentukan faktor yang menghambat sintesis insulin, diabetes pada orang yang kelebihan berat lebih mungkin terjadi.
  • Diucapkan aterosklerosis. Risiko mengembangkan penyakit meningkat jika tingkat kolesterol "baik" (HDL) dalam darah vena kurang dari 35 mg / dL, dan tingkat trigliserida lebih dari 250 mg / dL.
  • Hipertensi arteri dan penyakit vaskular (stroke, serangan jantung) pada anamnesis.
  • Riwayat diabetes, pertama kali terjadi selama kehamilan, atau kelahiran seorang anak dengan berat lebih dari 3,5 kg.
  • Dalam sejarah - sindrom ovarium polikistik.
  • Usia tua
  • Adanya diabetes dengan kerabat dekat.
  • Stres kronis.
  • Kurangnya aktivitas fisik.
  • Penyakit kronis pankreas, hati atau ginjal.
  • Mengambil obat tertentu (hormon steroid, diuretik tiazid).

Penyebab diabetes pada anak-anak

Anak-anak menderita terutama dari diabetes tipe I. Faktor-faktor yang meningkatkan kemungkinan seorang anak penyakit serius ini termasuk:

  • predisposisi genetik (keturunan);
  • berat badan bayi yang baru lahir di atas 4,5 kg;
  • penyakit virus yang sering terjadi;
  • mengurangi kekebalan;
  • penyakit metabolik (hipotiroidisme, obesitas).

Dokter mana yang harus dihubungi

Seorang pasien dengan diabetes harus diawasi oleh seorang endokrinologis. Konsultasi ahli saraf, ahli jantung, dokter mata, ahli bedah vaskular diperlukan untuk mendiagnosis komplikasi diabetes. Untuk memperjelas pertanyaan, apa risiko diabetes pada anak yang belum lahir, ketika merencanakan kehamilan, orang tua yang memiliki kasus penyakit ini di keluarga mereka harus mengunjungi genetika.

Apa yang membuat diabetes mellitus: mengapa itu terjadi pada orang dewasa dan anak-anak, penyebab

Diabetes mellitus adalah penyakit yang berkembang dalam sistem endokrin, yang dinyatakan dalam peningkatan kadar gula darah seseorang dan defisiensi insulin kronis.

Penyakit ini menyebabkan gangguan metabolisme karbohidrat, protein dan lemak. Menurut statistik, tingkat kejadian diabetes meningkat setiap tahun. Lebih dari 10 persen populasi di berbagai negara di dunia menderita penyakit ini.

Diabetes terjadi ketika ada kekurangan insulin yang kronis untuk menyelesaikan tingkat glukosa dalam darah. Insulin adalah hormon yang diproduksi di pankreas yang disebut pulau Langerhans.

Hormon ini langsung menjadi peserta dalam metabolisme karbohidrat, protein dan lemak di organ manusia. Metabolisme karbohidrat tergantung pada aliran gula ke dalam sel-sel jaringan.

Insulin mengaktifkan produksi gula dan meningkatkan pasokan glukosa di hati karena produksi glikogen senyawa karbohidrat khusus. Selain itu, insulin membantu mencegah pemecahan karbohidrat.

Insulin mempengaruhi metabolisme protein di tempat pertama dengan meningkatkan sekresi protein, asam nukleat dan mencegah pemecahan protein.

Insulin bertindak sebagai konduktor glukosa aktif untuk sel-sel lemak, meningkatkan sekresi zat lemak, memungkinkan sel-sel untuk mendapatkan jaringan energi yang diperlukan dan mencegah kerusakan sel-sel lemak yang cepat. Termasuk hormon ini mempromosikan masuknya natrium ke dalam jaringan sel.

Fungsi fungsional insulin dapat terganggu jika tubuh mengalami kekurangan insulin akut, serta efek insulin pada jaringan organ.

Kurangnya insulin dalam jaringan seluler dapat terjadi jika pankreas terganggu, yang menyebabkan kehancuran pulau Langerhans. Yang bertanggung jawab untuk mengisi kembali hormon yang hilang.

Apa yang membuat diabetes

Diabetes mellitus tipe pertama terjadi tepat ketika ada kekurangan insulin dalam tubuh, yang disebabkan oleh malfungsi pankreas, ketika kurang dari 20 persen sel-sel jaringan yang dapat berfungsi sepenuhnya tetap.

Penyakit tipe kedua terjadi jika paparan insulin terganggu. Dalam hal ini, suatu kondisi berkembang, yang disebut sebagai resistensi insulin.

Penyakit ini dinyatakan dalam kenyataan bahwa tingkat insulin dalam darah adalah konstan, tetapi tidak bertindak pada jaringan dengan baik karena hilangnya sensitivitas sel.

Ketika insulin tidak cukup dalam darah, glukosa tidak dapat sepenuhnya memasuki sel, menghasilkan peningkatan tajam dalam kadar gula darah. Karena munculnya cara-cara alternatif pengolahan gula, sorbitol, glikosaminoglikan, hemoglobin terglikasi terakumulasi dalam jaringan.

Pada gilirannya, sorbitol sering memprovokasi perkembangan katarak, mengganggu fungsi pembuluh arteri kecil, dan menghabiskan sistem saraf. Glikosaminoglikan memengaruhi sendi dan merusak kesehatan.

Sementara itu, pilihan alternatif untuk penyerapan gula darah tidak cukup untuk mendapatkan jumlah energi penuh. Karena pelanggaran metabolisme protein, sintesis senyawa protein berkurang, dan pemecahan protein juga diamati.

Ini menyebabkan seseorang mengembangkan kelemahan pada otot, mengganggu fungsi jantung dan otot rangka. Karena meningkatnya oksidasi lemak peroksida dan akumulasi zat beracun berbahaya, kerusakan vaskular terjadi. Akibatnya, tingkat badan keton, yang merupakan produk metabolisme, meningkat dalam darah.

Penyebab diabetes

Penyebab diabetes pada manusia dapat menjadi dua jenis:

Penyebab autoimun diabetes dikaitkan dengan gangguan sistem kekebalan tubuh. Dengan kekebalan yang lemah, pembentukan antibodi dalam tubuh, yang merusak sel-sel pulau Langerhans di pankreas, yang bertanggung jawab untuk sekresi insulin.

Proses autoimun terjadi karena aktivitas penyakit virus, serta sebagai akibat dari tindakan pestisida, nitrosamine dan zat beracun lainnya pada tubuh.

Penyebab idiopatik dapat berupa proses yang terkait dengan onset diabetes yang berkembang secara mandiri.

Mengapa diabetes tipe 2 terjadi?

Pada jenis penyakit kedua, penyebab diabetes yang paling umum adalah predisposisi keturunan, serta mempertahankan gaya hidup yang tidak sehat dan adanya penyakit ringan.

Faktor-faktor dalam pengembangan diabetes tipe 2 adalah:

  1. Predisposisi genetik seseorang;
  2. Berat badan berlebih;
  3. Nutrisi yang tidak benar;
  4. Stres yang sering dan berkepanjangan;
  5. Adanya aterosklerosis;
  6. Obat-obatan;
  7. Kehadiran penyakit;
  8. Periode kehamilan; kecanduan alkohol dan merokok.

Predisposisi genetik seseorang. Alasan ini adalah yang utama di antara semua faktor yang mungkin. Jika seorang pasien memiliki anggota keluarga dari seorang kerabat yang menderita diabetes, ada risiko bahwa diabetes dapat terjadi karena predisposisi genetik.

Jika salah satu orang tua menderita diabetes, risiko terkena penyakit ini adalah 30 persen, dan jika ayah dan ibu mengidap penyakit itu, dalam 60 persen kasus diabetes diwariskan oleh si anak. Jika keturunan hadir, mungkin mulai menampakkan diri di masa kanak-kanak atau remaja.

Oleh karena itu, perlu hati-hati memantau kesehatan seorang anak dengan predisposisi genetik untuk mencegah perkembangan penyakit pada waktunya. Semakin cepat diabetes diidentifikasi, semakin rendah kemungkinan penyakit itu akan ditularkan ke cucu-cucu. Anda dapat melawan penyakit ini, mengikuti diet tertentu.

Kegemukan. Menurut statistik, ini adalah alasan kedua yang mengarah pada perkembangan diabetes. Ini terutama berlaku untuk diabetes tipe 2. Dengan kepenuhan atau bahkan kegemukan, tubuh pasien memiliki sejumlah besar jaringan lemak, terutama di daerah perut.

Indikator seperti itu membawa pada fakta bahwa seseorang memiliki penurunan kepekaan terhadap efek insulin pada jaringan seluler dalam tubuh. Inilah yang menyebabkan diabetes mellitus paling sering berkembang pada pasien penuh. Oleh karena itu, orang-orang yang memiliki kecenderungan genetik untuk munculnya penyakit, penting untuk hati-hati memantau diet mereka dan hanya makan makanan sehat.

Nutrisi yang tidak benar. Jika jumlah karbohidrat yang signifikan termasuk dalam diet pasien dan tidak ada serat yang diamati, ini mengarah pada obesitas, yang meningkatkan risiko diabetes pada manusia.

Stres yang sering dan berkepanjangan. Perhatikan di sini pola:

  • Karena seringnya stres dan pengalaman psikologis pada darah seseorang, ada akumulasi zat seperti katekolamin, glukokortikoid, yang memicu timbulnya diabetes pada pasien.
  • Terutama risiko mengembangkan penyakit ini pada orang-orang yang memiliki berat badan yang meningkat dan predisposisi genetik.
  • Jika tidak ada faktor kegembiraan karena faktor keturunan, maka gangguan emosional yang kuat dapat memicu diabetes mellitus yang akan memicu beberapa penyakit sekaligus.
  • Ini akhirnya dapat menyebabkan penurunan sensitivitas insulin dari jaringan seluler tubuh. Oleh karena itu, dokter menyarankan agar dalam situasi apa pun untuk mengamati ketenangan maksimal dan tidak mengkhawatirkan hal-hal kecil.

Adanya atherosclerosis yang berkepanjangan, hipertensi arteri, penyakit jantung koroner. Penyakit jangka panjang menyebabkan penurunan sensitivitas jaringan sel terhadap hormon insulin.

Obat-obatan. Beberapa obat dapat memicu perkembangan diabetes. Diantaranya adalah:

  1. obat diuretik,
  2. hormon sintetis glukokortikoid,
  3. terutama diuretik thiazide,
  4. beberapa obat antihipertensi
  5. obat antikanker.

Juga, penggunaan jangka panjang obat apa pun, terutama antibiotik, menyebabkan gangguan pemanfaatan gula dalam darah, yang disebut diabetes mellitus steroid berkembang.

Kehadiran penyakit. Penyakit autoimun seperti insufisiensi kronis dari korteks adrenal atau tiroiditis autoimun dapat memicu timbulnya diabetes. Penyakit infeksi menjadi penyebab utama penyakit ini, terutama di kalangan anak sekolah dan anak usia prasekolah yang sering sakit.

Penyebab perkembangan diabetes mellitus pada latar belakang infeksi biasanya merupakan kecenderungan genetik anak-anak. Untuk alasan ini, orang tua, mengetahui bahwa seseorang dalam keluarga menderita diabetes, harus sangat berhati-hati tentang kesehatan anak, tidak memulai pengobatan penyakit menular dan secara teratur melakukan tes untuk glukosa dalam darah.

Periode kehamilan Faktor ini juga dapat menyebabkan perkembangan diabetes mellitus jika tindakan yang diperlukan untuk pencegahan dan pengobatan tidak diambil pada waktunya. Kehamilan seperti itu tidak dapat memprovokasi diabetes, sementara gizi yang tidak seimbang dan predisposisi genetik dapat melakukan bisnis berbahaya mereka.

Meskipun kedatangan wanita selama kehamilan, Anda perlu hati-hati memantau diet dan tidak membiarkan terlalu terbawa dengan makanan berlemak. Penting juga untuk tidak lupa menjalani gaya hidup aktif dan melakukan latihan khusus untuk wanita hamil.

Kecanduan alkohol dan merokok. Kebiasaan buruk juga bisa memainkan lelucon yang kejam dengan pasien dan memancing perkembangan diabetes. Minuman yang mengandung alkohol membunuh sel-sel beta pankreas, yang menyebabkan terjadinya penyakit.

Diabetes mellitus - gejala, penyebab dan pengobatan

Diabetes mellitus adalah penyakit endokrin yang disebabkan oleh kurangnya hormon insulin atau aktivitas biologisnya yang rendah. Hal ini ditandai dengan pelanggaran semua jenis metabolisme, kerusakan pembuluh darah besar dan kecil dan dimanifestasikan oleh hiperglikemia.

Yang pertama memberi nama penyakit - "diabetes" adalah seorang dokter Aretius, yang tinggal di Roma pada abad ke-2. er Lama kemudian, pada tahun 1776, dokter Dobson (seorang Inggris kelahiran), memeriksa urin pasien diabetes, menemukan bahwa ia memiliki rasa manis yang berbicara tentang kehadiran gula di dalamnya. Jadi, diabetes mulai disebut "gula".

Dalam semua jenis diabetes, kontrol gula darah menjadi salah satu tugas utama pasien dan dokternya. Semakin dekat kadar gula dengan batas norma, semakin sedikit gejala diabetes, dan risiko komplikasi berkurang

Mengapa diabetes, dan apa itu?

Diabetes mellitus adalah gangguan metabolisme yang terjadi karena pendidikan yang tidak memadai dalam tubuh pasien insulin sendiri (tipe 1 penyakit) atau karena pelanggaran efek insulin pada jaringan (tipe 2). Insulin diproduksi di pankreas, dan karena itu pasien dengan diabetes mellitus sering di antara mereka yang memiliki berbagai cacat dalam pekerjaan organ ini.

Pasien dengan diabetes tipe 1 disebut “tergantung insulin” - mereka memerlukan suntikan insulin secara teratur, dan sangat sering mereka memiliki penyakit bawaan. Biasanya, penyakit tipe 1 sudah bermanifestasi di masa kanak-kanak atau remaja, dan jenis penyakit ini terjadi pada 10-15% kasus.

Diabetes tipe 2 berkembang secara bertahap dan dianggap sebagai “diabetes lanjut usia”. Anak-anak semacam ini hampir tidak pernah terjadi, dan biasanya karakteristik orang di atas 40 tahun, menderita kelebihan berat badan. Diabetes tipe ini terjadi pada 80-90% kasus, dan diwariskan pada hampir 90-95% kasus.

Klasifikasi

Apa itu? Diabetes mellitus dapat terdiri dari dua jenis - tergantung insulin dan bebas insulin.

  1. Diabetes tipe 1 terjadi dengan latar belakang kekurangan insulin, yang mengapa hal itu disebut ketergantungan insulin. Dengan jenis penyakit ini, pankreas tidak berfungsi dengan baik: tidak memproduksi insulin sama sekali, atau menghasilkan dalam volume yang tidak cukup untuk memproses bahkan jumlah minimum glukosa yang masuk. Akibatnya, terjadi peningkatan glukosa darah. Sebagai aturan, orang kurus di bawah usia 30 jatuh sakit dengan diabetes tipe 1. Dalam kasus seperti itu, pasien diberi tambahan dosis insulin untuk mencegah ketoasidosis dan mempertahankan standar hidup normal.
  2. Diabetes mellitus tipe 2 mempengaruhi hingga 85% dari semua pasien dengan diabetes mellitus, terutama mereka yang berusia di atas 50 (terutama wanita). Untuk pasien dengan diabetes tipe ini, kelebihan berat badan adalah karakteristik: lebih dari 70% dari pasien tersebut mengalami obesitas. Hal ini disertai dengan produksi insulin dalam jumlah yang cukup, di mana jaringan secara bertahap kehilangan kepekaannya.

Penyebab diabetes tipe I dan II pada dasarnya berbeda. Pada orang dengan diabetes tipe 1, sel-sel beta yang menghasilkan insulin putus karena infeksi virus atau agresi autoimun, yang menyebabkan kekurangannya dengan semua konsekuensi dramatis. Pada pasien dengan diabetes tipe 2, sel beta menghasilkan cukup atau bahkan peningkatan jumlah insulin, tetapi jaringan kehilangan kemampuan untuk melihat sinyal spesifiknya.

Penyebab

Diabetes adalah salah satu gangguan endokrin yang paling umum dengan peningkatan prevalensi yang konstan (terutama di negara-negara maju). Ini adalah hasil dari gaya hidup modern dan peningkatan jumlah faktor etiologi eksternal, di antaranya obesitas menonjol.

Penyebab utama diabetes meliputi:

  1. Makan berlebih (peningkatan nafsu makan) yang menyebabkan obesitas adalah salah satu faktor utama dalam pengembangan diabetes tipe 2. Jika di antara orang-orang dengan berat badan normal, kejadian diabetes adalah 7,8%, kemudian dengan kelebihan berat badan sebesar 20%, frekuensi diabetes adalah 25%, dan dengan kelebihan berat badan sebesar 50%, frekuensinya adalah 60%.
  2. Penyakit autoimun (serangan sistem kekebalan tubuh pada jaringan tubuh sendiri) - glomerulonefritis, tiroiditis autoimun, hepatitis, lupus, dll., Juga dapat dipersulit oleh diabetes.
  3. Faktor keturunan. Sebagai aturan, diabetes beberapa kali lebih sering terjadi pada keluarga pasien dengan diabetes. Jika kedua orang tua sakit diabetes, risiko diabetes untuk anak-anak mereka adalah 100% sepanjang hidup mereka, satu orang tua makan 50%, dan 25% dalam kasus diabetes dengan saudara laki-laki atau perempuan.
  4. Infeksi virus yang menghancurkan sel pankreas yang memproduksi insulin. Di antara infeksi virus yang dapat menyebabkan perkembangan diabetes dapat terdaftar: rubella, virus parotitis (gondong), cacar air, hepatitis virus, dll.

Seseorang yang memiliki kecenderungan turun-temurun terhadap diabetes mungkin tidak menjadi penderita diabetes sepanjang hidupnya jika ia mengendalikan dirinya sendiri, menjalani gaya hidup sehat: nutrisi yang tepat, aktivitas fisik, pengawasan medis, dll. Biasanya, diabetes tipe 1 terjadi pada anak-anak dan remaja.

Sebagai hasil dari penelitian, dokter telah sampai pada kesimpulan bahwa penyebab diabetes mellitus dalam 5% tergantung pada garis ibu, 10% pada sisi ayah, dan jika kedua orang tua menderita diabetes, kemungkinan penularan predisposisi terhadap diabetes meningkat menjadi hampir 70%.

Tanda-tanda diabetes pada wanita dan pria

Ada sejumlah tanda-tanda diabetes, karakteristik dari kedua jenis 1 dan tipe 2 penyakit. Ini termasuk:

  1. Perasaan dahaga yang tak terpadamkan dan sering buang air kecil yang menyebabkan dehidrasi;
  2. Juga salah satu tanda adalah mulut kering;
  3. Kelelahan meningkat;
  4. Mengantuk kantuk;
  5. Kelemahan;
  6. Luka dan luka sembuh sangat lambat;
  7. Mual, mungkin muntah;
  8. Pernapasan sering terjadi (mungkin dengan bau aseton);
  9. Palpitasi jantung;
  10. Genital gatal dan gatal kulit;
  11. Berat badan turun;
  12. Sering buang air kecil;
  13. Gangguan visual.

Jika Anda memiliki tanda-tanda diabetes di atas, maka perlu untuk mengukur tingkat gula dalam darah.

Gejala diabetes

Pada diabetes, tingkat keparahan gejala tergantung pada tingkat penurunan sekresi insulin, durasi penyakit dan karakteristik individu pasien.

Sebagai aturan, gejala diabetes tipe 1 akut, penyakit ini dimulai tiba-tiba. Pada diabetes tipe 2, keadaan kesehatan memburuk secara bertahap, dan pada tahap awal gejalanya buruk.

  1. Haus yang berlebihan dan sering buang air kecil adalah tanda-tanda klasik dan gejala diabetes. Dengan penyakit itu, kelebihan gula (glukosa) terakumulasi dalam darah. Ginjal Anda dipaksa bekerja secara intensif untuk menyaring dan menyerap kelebihan gula. Jika ginjal Anda gagal, kelebihan gula diekskresikan dalam urin dengan cairan dari jaringan. Ini menyebabkan lebih sering buang air kecil, yang dapat menyebabkan dehidrasi. Anda akan ingin minum lebih banyak cairan untuk memuaskan dahaga Anda, yang sekali lagi menyebabkan sering buang air kecil.
  2. Keletihan bisa disebabkan oleh banyak faktor. Ini juga bisa disebabkan oleh dehidrasi, sering buang air kecil, dan ketidakmampuan tubuh untuk berfungsi dengan baik, karena lebih sedikit gula yang dapat digunakan untuk energi.
  3. Gejala ketiga diabetes adalah polifagia. Ini juga kehausan, bukan untuk air, tetapi untuk makanan. Seseorang makan dan pada saat yang sama merasa tidak kenyang, tetapi mengisi perut dengan makanan, yang kemudian dengan cepat berubah menjadi rasa lapar baru.
  4. Penurunan berat badan intensif. Gejala ini terutama melekat pada diabetes tipe 1 (tergantung pada insulin) dan seringkali pada awalnya perempuan senang tentang hal itu. Namun, sukacita mereka berlalu ketika mereka mengetahui penyebab sebenarnya dari penurunan berat badan. Perlu dicatat bahwa penurunan berat badan terjadi dengan latar belakang peningkatan nafsu makan dan nutrisi berlimpah, yang tidak bisa tetapi alarm. Cukup sering, penurunan berat badan menyebabkan kelelahan.
  5. Gejala diabetes terkadang bisa termasuk masalah penglihatan.
  6. Lambat penyembuhan luka atau infeksi yang sering terjadi.
  7. Kesemutan di lengan dan kaki.
  8. Gusi merah, bengkak, sensitif.

Jika pada gejala pertama diabetes tidak mengambil tindakan, maka seiring waktu ada komplikasi yang terkait dengan malnutrisi jaringan - ulkus tropik, penyakit vaskular, perubahan sensitivitas, penglihatan berkurang. Komplikasi parah diabetes melitus adalah koma diabetik, yang lebih sering terjadi pada diabetes tergantung insulin karena tidak ada pengobatan yang memadai dengan insulin.

Derajat keparahan

Rubrik yang sangat penting dalam klasifikasi diabetes adalah tingkat keparahannya.

  1. Ini ciri penyakit yang paling menguntungkan dari mana pengobatan harus berjuang. Dengan tingkat proses ini, itu sepenuhnya dikompensasikan, kadar glukosa tidak melebihi 6-7 mmol / l, glukosuria tidak ada (ekskresi glukosa urin), glycated hemoglobin dan indeks proteinuria tidak melampaui nilai normal.
  2. Tahapan proses ini menunjukkan kompensasi parsial. Ada tanda-tanda komplikasi diabetes dan kerusakan pada organ target yang khas: mata, ginjal, jantung, pembuluh darah, saraf, ekstremitas bawah. Tingkat glukosa meningkat sedikit dan mencapai 7-10 mmol / l.
  3. Proses seperti itu berbicara tentang perkembangan konstan dan ketidakmungkinan pengendalian obat. Pada saat yang sama, kadar glukosa berfluktuasi dalam 13-14 mmol / l, glukosuria persisten (ekskresi glukosa dalam urin), proteinuria tinggi (adanya protein dalam urin) dicatat, jelas manifestasi yang dikembangkan dari kerusakan organ target muncul pada diabetes mellitus. Ketajaman visual menurun secara progresif, hipertensi berat berlanjut, sensitivitas menurun dengan munculnya nyeri hebat dan mati rasa pada ekstremitas bawah.
  4. Gelar ini mencirikan dekompensasi absolut dari proses dan pengembangan komplikasi berat. Pada saat yang sama, tingkat glikemia naik ke angka kritis (15-25 atau lebih mmol / l), dan sulit untuk diperbaiki dengan cara apa pun. Pengembangan gagal ginjal, ulkus diabetes dan gangren ekstremitas adalah karakteristik. Kriteria lain untuk diabetes kelas 4 adalah kecenderungan untuk mengembangkan com diabetes yang sering.

Juga, ada tiga negara bagian kompensasi gangguan metabolisme karbohidrat: kompensasi, subcompensated dan dekompensasi.

Diagnostik

Jika tanda-tanda berikut bersamaan, diagnosis "diabetes" ditetapkan:

  1. Konsentrasi glukosa dalam darah (puasa) melebihi laju 6,1 milimol per liter (mol / l). Setelah makan dua jam kemudian - di atas 11,1 mmol / l;
  2. Jika diagnosis diragukan, tes toleransi glukosa dilakukan dalam ulangan standar, dan menunjukkan kelebihan 11,1 mmol / l;
  3. Kelebihan kadar hemoglobin terglikasi - lebih dari 6,5%;
  4. Adanya gula dalam urin;
  5. Adanya aseton dalam urin, meskipun acetonuria tidak selalu merupakan indikator diabetes.

Apa indikator gula yang dianggap norma?

  • 3.3 - 5.5 mmol / l adalah norma gula dalam darah, berapa pun usia Anda.
  • 5,5 - 6 mmol / l adalah pradiabetes, gangguan toleransi glukosa.

Jika kadar gula menunjukkan tanda 5,5 - 6 mmol / l - ini adalah sinyal dari tubuh Anda bahwa pelanggaran metabolisme karbohidrat telah dimulai, semua ini berarti Anda telah memasuki zona bahaya. Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengurangi kadar gula darah, menurunkan berat badan (jika Anda kelebihan berat badan). Batasi diri Anda hingga 1800 kkal per hari, termasuk makanan diabetes dalam diet Anda, buang manisan, masak untuk pasangan.

Konsekuensi dan komplikasi diabetes

Komplikasi akut adalah kondisi yang berkembang dalam beberapa hari atau bahkan jam, dengan adanya diabetes.

  1. Diabetic ketoacidosis adalah kondisi serius yang berkembang sebagai hasil dari akumulasi dalam darah produk metabolisme lemak menengah (badan keton).
  2. Hipoglikemia - penurunan tingkat glukosa dalam darah di bawah nilai normal (biasanya di bawah 3,3 mmol / l), adalah karena overdosis obat penurun glukosa, penyakit penyerta, olahraga yang tidak biasa atau malnutrisi, dan minum alkohol yang kuat.
  3. Koma hiperosmolar. Hal ini terutama ditemukan pada pasien usia lanjut dengan diabetes tipe 2 dengan atau tanpa riwayat diabetes dan selalu dikaitkan dengan dehidrasi berat.
  4. Koma asam laktat pada pasien dengan diabetes mellitus disebabkan oleh akumulasi asam laktat dalam darah dan lebih sering terjadi pada pasien di atas usia 50 tahun dengan latar belakang gagal jantung, hati dan ginjal, mengurangi suplai oksigen ke jaringan dan, sebagai akibatnya, akumulasi asam laktat dalam jaringan.

Konsekuensi yang terlambat adalah sekelompok komplikasi, perkembangan yang membutuhkan bulan, dan dalam banyak kasus, tahun penyakit.

  1. Retinopathy diabetik adalah lesi retina dalam bentuk mikroaneurisma, belang-belang dan perdarahan bintik, eksudat keras, edema, pembentukan pembuluh darah baru. Berakhir dengan perdarahan di fundus, dapat menyebabkan pelepasan retina.
  2. Mikro dan makroangiopati diabetes adalah pelanggaran permeabilitas pembuluh darah, peningkatan kerapuhan, kecenderungan untuk trombosis dan perkembangan aterosklerosis (terjadi lebih awal, terutama pembuluh darah kecil yang terpengaruh).
  3. Polineuropati diabetik - paling sering dalam bentuk neuropati perifer bilateral tipe “sarung tangan dan stoking”, dimulai di bagian bawah ekstremitas.
  4. Nefropati diabetik - kerusakan ginjal, pertama dalam bentuk mikroalbuminuria (keluarnya albumin dari urin), kemudian proteinuria. Menghasilkan perkembangan gagal ginjal kronis.
  5. Artropati diabetes - nyeri sendi, "berderak", membatasi mobilitas, mengurangi jumlah cairan sinovial dan meningkatkan viskositasnya.
  6. Diabetic ophthalmopathy, selain retinopathy, termasuk perkembangan awal katarak (lensa opasitas).
  7. Encephalopathy diabetes - perubahan dalam jiwa dan suasana hati, emosi labil atau depresi.
  8. Kaki diabetik - kekalahan kaki pasien dengan diabetes mellitus dalam bentuk proses purulen-nekrotik, bisul dan lesi osteo-artikular, terjadi dengan latar belakang perubahan saraf perifer, pembuluh, kulit dan jaringan lunak, tulang dan sendi. Ini adalah penyebab utama amputasi pada pasien diabetes.

Diabetes juga meningkatkan risiko mengembangkan gangguan mental - depresi, gangguan kecemasan, dan gangguan makan.

Cara mengobati diabetes

Saat ini, pengobatan diabetes pada sebagian besar kasus bersifat simptomatis dan ditujukan untuk menghilangkan gejala yang ada tanpa menghilangkan penyebab penyakit, karena pengobatan diabetes yang efektif belum dikembangkan.

Tugas utama dokter dalam perawatan diabetes adalah:

  1. Kompensasi metabolisme karbohidrat.
  2. Pencegahan dan pengobatan komplikasi.
  3. Normalisasi berat badan.
  4. Pendidikan pasien.

Tergantung pada jenis diabetes, pasien diberi resep pemberian insulin atau konsumsi obat dengan efek mengurangi gula. Pasien harus mengikuti diet, komposisi kualitatif dan kuantitatif yang juga tergantung pada jenis diabetes.

  • Pada diabetes mellitus tipe 2 meresepkan diet dan obat-obatan yang mengurangi tingkat glukosa dalam darah: glibenclamide, glurenorm, gliclazide, glibutid, metformin. Mereka diambil secara lisan setelah seleksi individu obat tertentu dan dosisnya oleh dokter.
  • Pada diabetes mellitus tipe 1, terapi insulin dan diet diresepkan. Dosis dan jenis insulin (pendek, menengah atau panjang-akting) dipilih secara individual di rumah sakit, di bawah kendali kadar gula dalam darah dan urin.

Diabetes mellitus harus diobati tanpa gagal, selain itu penuh dengan konsekuensi yang sangat serius, yang tercantum di atas. Diabetes sebelumnya didiagnosis, semakin besar kemungkinan bahwa konsekuensi negatif dapat sepenuhnya dihindari dan menjalani kehidupan normal dan penuh.

Diet

Diet untuk diabetes adalah bagian penting dari perawatan, serta penggunaan obat-obatan atau insulin yang menurunkan glukosa. Tanpa kepatuhan dengan diet tidak mungkin mengkompensasi metabolisme karbohidrat. Perlu dicatat bahwa dalam beberapa kasus dengan diabetes tipe 2, hanya diet yang cukup untuk mengkompensasi metabolisme karbohidrat, terutama pada tahap awal penyakit. Dengan diabetes tipe 1, diet sangat penting bagi pasien, melanggar diet dapat menyebabkan koma hipo-atau hiperglikemik, dan dalam beberapa kasus hingga kematian pasien.

Tugas terapi diet pada diabetes mellitus adalah memastikan aktivitas fisik aliran karbohidrat yang seragam dan memadai ke dalam tubuh pasien. Diet harus seimbang dalam protein, lemak, dan kalori. Karbohidrat yang mudah dicerna harus benar-benar dikeluarkan dari diet, kecuali dalam kasus hipoglikemia. Dengan diabetes tipe 2, seringkali diperlukan untuk memperbaiki berat badan.

Konsep dasar dalam diet diabetes adalah unit roti. Unit roti adalah ukuran bersyarat yang sama dengan 10–12 g karbohidrat atau 20–25 g roti. Ada tabel yang menunjukkan jumlah unit roti dalam berbagai makanan. Pada siang hari, jumlah unit roti yang dikonsumsi oleh pasien harus tetap konstan; rata-rata, 12–25 unit roti dikonsumsi per hari, tergantung pada berat badan dan aktivitas fisik. Untuk satu kali makan, tidak dianjurkan untuk mengkonsumsi lebih dari 7 unit roti, itu diinginkan untuk mengatur asupan makanan sehingga jumlah unit roti dalam asupan makanan yang berbeda kira-kira sama. Perlu juga dicatat bahwa meminum alkohol dapat menyebabkan hipoglikemia jauh, termasuk koma hipoglikemik.

Kondisi penting untuk keberhasilan terapi diet adalah bahwa pasien menyimpan buku harian makanan, semua makanan yang dimakan pada siang hari dimasukkan ke dalamnya, dan jumlah unit roti yang dikonsumsi setiap kali makan dan secara umum per hari dihitung. Menjaga buku harian makanan seperti itu memungkinkan dalam banyak kasus untuk mengidentifikasi penyebab episode hipo dan hiperglikemia, membantu mendidik pasien, membantu dokter untuk memilih dosis obat hipoglikemik atau insulin yang memadai.

Kontrol diri

Kontrol diri kadar glukosa darah adalah salah satu langkah utama yang memungkinkan untuk mencapai kompensasi jangka panjang yang efektif dari metabolisme karbohidrat. Karena kenyataan bahwa tidak mungkin pada tingkat teknologi saat ini untuk sepenuhnya meniru aktivitas sekresi pankreas, kadar glukosa darah berfluktuasi sepanjang hari. Hal ini dipengaruhi oleh banyak faktor, yang utama termasuk stres fisik dan emosional, tingkat konsumsi karbohidrat, komorbiditas dan kondisi.

Karena tidak mungkin untuk menjaga pasien di rumah sakit sepanjang waktu, pemantauan kondisi dan sedikit koreksi dosis insulin kerja pendek adalah tanggung jawab pasien. Kontrol diri glikemia dapat dilakukan dengan dua cara. Yang pertama adalah perkiraan dengan bantuan strip tes, yang menentukan tingkat glukosa dalam urin dengan bantuan reaksi kualitatif.Jika ada glukosa dalam urin, urin harus diperiksa untuk konten aseton. Asetonuria adalah indikasi untuk rawat inap dan bukti ketoasidosis. Metode penilaian glikemia ini agak perkiraan dan tidak memungkinkan untuk sepenuhnya memantau keadaan metabolisme karbohidrat.

Metode yang lebih modern dan memadai untuk menilai negara adalah penggunaan meter glukosa darah. Glucometer adalah alat untuk mengukur tingkat glukosa dalam cairan organik (darah, cairan serebrospinal, dll.). Ada beberapa teknik pengukuran. Baru-baru ini, meter glukosa darah portabel untuk pengukuran rumah telah menyebar luas. Ini cukup untuk menempatkan setetes darah pada pelat indikator sekali pakai yang melekat pada aparat biosensor oksidase glukosa, dan setelah beberapa detik tingkat glukosa dalam darah (glikemia) diketahui.

Perlu dicatat bahwa pembacaan dua meter glukosa darah dari berbagai perusahaan mungkin berbeda, dan tingkat glikemia yang ditunjukkan oleh pengukur glukosa darah, sebagai suatu peraturan, adalah 1-2 unit lebih tinggi dari nilai sebenarnya. Oleh karena itu, diharapkan untuk membandingkan pembacaan meter dengan data yang diperoleh selama pemeriksaan di klinik atau rumah sakit.

Terapi insulin

Perawatan insulin ditujukan untuk secara maksimal mengkompensasi metabolisme karbohidrat, mencegah hipo dan hiperglikemia, dan dengan demikian mencegah komplikasi diabetes. Perawatan insulin sangat penting untuk orang dengan diabetes tipe 1 dan dapat digunakan dalam sejumlah situasi untuk orang dengan diabetes tipe 2.

Indikasi untuk meresepkan terapi insulin:

  1. Diabetes tipe 1
  2. Ketoasidosis, hiperosmolar diabetes, koma lakemik hiper.
  3. Kehamilan dan persalinan dengan diabetes.
  4. Dekompensasi yang signifikan dari diabetes tipe 2.
  5. Kurangnya efek pengobatan dengan metode diabetes mellitus tipe 2 lainnya.
  6. Penurunan berat badan yang signifikan pada diabetes.
  7. Nefropati diabetik.

Saat ini, ada sejumlah besar persiapan insulin, berbeda dalam durasi tindakan (ultrashort, pendek, menengah, diperpanjang), sesuai dengan tingkat pemurnian (monopic, monocomponent), spesifisitas spesies (manusia, babi, sapi, rekayasa genetika, dll.)

Dengan tidak adanya obesitas dan tekanan emosional yang kuat, insulin diberikan dengan dosis 0,5-1 unit per 1 kg berat badan per hari. Pengenalan insulin dirancang untuk meniru sekresi fisiologis sehubungan dengan persyaratan berikut:

  1. Dosis insulin harus cukup untuk memanfaatkan glukosa yang memasuki tubuh.
  2. Insulin yang disuntikkan harus meniru sekresi basal pankreas.
  3. Insulin yang disuntikkan harus meniru puncak sekresi insulin postprandial.

Dalam hal ini, ada yang disebut terapi insulin intensif. Dosis harian insulin dibagi antara insulin diperpanjang dan short-acting. Insulin yang diperluas biasanya diberikan di pagi dan sore hari dan meniru sekresi basal pankreas. Insulin kerja pendek diberikan setelah setiap makan mengandung karbohidrat, dosis dapat bervariasi tergantung pada unit roti yang dimakan pada makanan yang diberikan.

Insulin disuntikkan secara subkutan, menggunakan spuit insulin, syringe pen atau dispenser pompa khusus. Saat ini di Rusia, metode paling umum pemberian insulin dengan syringe pen. Hal ini disebabkan oleh kenyamanan yang lebih besar, ketidaknyamanan yang kurang terasa dan kemudahan administrasi dibandingkan dengan jarum suntik insulin konvensional. Pena memungkinkan Anda dengan cepat dan hampir tanpa rasa sakit memasuki dosis insulin yang diperlukan.

Obat pereduksi gula

Tablet pengurang gula diresepkan untuk diabetes melitus non-insulin selain diet. Menurut mekanisme penurunan gula darah, kelompok obat penurun glukosa berikut ini dibedakan:

  1. Biguanides (metformin, buformin, dll) - mengurangi penyerapan glukosa di usus dan berkontribusi pada kejenuhan jaringan perifer. Biguanides dapat meningkatkan tingkat asam urat dalam darah dan menyebabkan perkembangan kondisi serius - asidosis laktat pada pasien di atas usia 60 tahun, serta mereka yang menderita gagal hati dan ginjal, infeksi kronis. Biguanides lebih sering diresepkan untuk diabetes mellitus non-insulin tergantung pada pasien obesitas muda.
  2. Obat sulfonilurea (glycvidone, glibenclamide, chlorpropamide, carbutamide) - merangsang produksi insulin oleh sel β pankreas dan meningkatkan penetrasi glukosa ke dalam jaringan. Dosis obat yang dipilih secara optimal dalam kelompok ini mempertahankan kadar glukosa tidak> 8 mmol / l. Dalam kasus overdosis, hipoglikemia dan koma dapat berkembang.
  3. Penghambat alpha-glucosidase (miglitol, acarbose) - memperlambat peningkatan gula darah dengan menghalangi enzim yang terlibat dalam penyerapan pati. Efek samping - perut kembung dan diare.
  4. Meglitinides (nateglinide, repaglinide) - menyebabkan penurunan kadar gula, merangsang pankreas menjadi sekresi insulin. Tindakan obat-obatan ini tergantung pada kandungan gula dalam darah dan tidak menyebabkan hipoglikemia.
  5. Thiazolidinediones - mengurangi jumlah gula yang dilepaskan dari hati, meningkatkan kerentanan sel-sel lemak terhadap insulin. Kontraindikasi pada gagal jantung.

Juga, efek terapeutik yang bermanfaat pada diabetes memiliki penurunan berat badan dan latihan moderat individu. Karena upaya otot, oksidasi glukosa meningkat dan isinya dalam darah menurun.

Prakiraan

Saat ini, prognosis untuk semua jenis diabetes mellitus adalah kondisional menguntungkan, dengan perawatan yang memadai dan kepatuhan dengan diet, kemampuan untuk bekerja tetap. Perkembangan komplikasi melambat secara signifikan atau berhenti sepenuhnya. Namun, perlu dicatat bahwa dalam banyak kasus, sebagai akibat dari pengobatan, penyebab penyakit tidak dihilangkan, dan terapi hanya bersifat simptomatik.

Diabetes

Diabetes mellitus adalah penyakit yang disebabkan oleh kurangnya sekresi hormon insulin oleh pankreas, yang bertanggung jawab untuk mengatur glukosa (gula) dalam darah. Penyakit ini ditandai dengan pelanggaran metabolisme karbohidrat dengan peningkatan glukosa dalam urin dan darah, serta gangguan metabolisme lainnya. Hari ini, menurut statistik, sekitar seratus lima puluh juta orang menderita penyakit ini di planet kita.

Pada diabetes mellitus, ada dua tipe utama: ketergantungan insulin (diabetes tipe 1) dan insulin-independen (diabetes tipe 2). Dalam artikel ini kita akan melihat tipe pertama.

Dalam kebanyakan kasus, diabetes tergantung insulin berkembang pada orang di bawah usia empat puluh, dan orang harus terus-menerus menyuntikkan insulin. Penyebab utama perkembangan diabetes tipe pertama adalah kematian sel-sel beta yang bertanggung jawab untuk sintesis insulin, sebagai hasil yang produksi hormon ini baik benar-benar berhenti atau menurun secara signifikan. Ini terjadi di bawah pengaruh berbagai faktor: infeksi virus, proses autoimun, dll.

Setelah virus memasuki tubuh manusia dan pendeteksiannya oleh sistem kekebalan, antibodi mulai diproduksi, yang menghancurkan virus ini. Namun, karena karakteristik individu dari sistem kekebalan tubuh, sintesis antibodi tidak berhenti bahkan setelah penghancuran agen asing, dan mereka mulai menyerang sel-sel organisme mereka sendiri, menghancurkan sel-sel beta pankreas.

Penyebab diabetes

Faktor predisposisi utama untuk terjadinya penyakit ini adalah faktor keturunan. Risiko diabetes sangat tinggi jika seseorang memiliki salah satu kerabat dekat (ibu, ayah, saudara perempuan, saudara laki-laki) menderita penyakit ini. Menurut statistik, kemungkinan pewarisan dalam garis ayah adalah 10%, dan di garis ibu - sekitar 7%. Jika penyakit ini hadir pada kedua orang tua, kemungkinan diabetes meningkat menjadi 70%.

Juga salah satu faktor predisposisi adalah obesitas, jadi sepanjang hidup perlu hati-hati memantau berat badan mereka. Juga, kematian sel beta, mungkin karena kekalahan pankreas sebagai akibat dari paparan penyakit tertentu (kanker pankreas, pankreatitis, penyakit kelenjar endokrin). Dalam hal ini, trauma tumpul ke organ perut bisa menjadi faktor yang memprovokasi.

Selain itu, kematian sel yang mensintesis insulin dapat disebabkan oleh infeksi virus: hepatitis epidemik, cacar air, influenza, rubella, dll. Infeksi ini bertindak sebagai pemicu yang memicu perkembangan diabetes. Pada orang yang benar-benar sehat, penyakit ini tidak dapat menyebabkan perkembangan diabetes, tetapi dalam kombinasi dengan faktor-faktor seperti obesitas dan keturunan, itu sangat mungkin.

Kondisi stres kronis, minum obat tertentu, berbagai gangguan hormonal, penyalahgunaan alkohol berkepanjangan dan proses penuaan alami tubuh juga meningkatkan risiko terkena diabetes.

Gejala diabetes

Tanda-tanda utama diabetes mellitus adalah:

- Meskipun ada rasa lapar yang terus menerus, penurunan berat badan yang cepat terjadi

- Rasa haus dan sering buang air kecil

- Merasa kelemahan umum atau kelelahan

- Mati rasa dan kesemutan berikutnya pada anggota tubuh yang mati rasa

- Penglihatan kabur, yang disebut "kerudung putih" di depan mata

- Gangguan aktivitas seksual

- Merasa berat di kaki

- Perlambat penyembuhan penyakit menular

- Gatal di perineum dan pruritus

- Turunkan suhu tubuh di bawah nilai normal

- Spasme otot-otot gastrocnemius dan kelelahan

- Lambat penyembuhan luka

- Sakit di hati

Diagnostik

Diagnosis diabetes mellitus didirikan atas dasar tanda-tanda diagnostik seperti: peningkatan glukosa darah puasa, penampilan gula dalam urin, peningkatan asupan dan, karenanya, ekskresi cairan dalam urin, penurunan berat badan, keluaran urin dari badan keton

Pengobatan Diabetes

Untuk pengobatan, insulin, obat hipoglikemik oral, terapi diet dan terapi fisik digunakan. Tujuan utama tindakan terapeutik adalah pemulihan berat badan normal dan normalisasi proses metabolisme yang terganggu; pemulihan / pelestarian kemampuan kerja, serta pengobatan / pencegahan komplikasi vaskular.

Insulin buatan sintesis (hormon protein) sangat banyak digunakan untuk pengobatan diabetes mellitus (tergantung insulin). Anda dapat memasukkannya secara eksklusif dengan suntikan, seperti dalam kasus masuk ke perut, itu runtuh dan dengan demikian tidak dapat mewujudkan tujuan biologis langsungnya. Obat ini dilepaskan dalam tabung syringe khusus, sehingga pasien dapat dengan mudah mendapatkan suntikan, ketika dia merasa bahwa dia membutuhkannya. Dalam kebanyakan kasus, pada awal penyakit, tubuh masih mengandung sel-sel yang memproduksi insulin, tetapi jumlahnya sangat kecil dan tidak memenuhi kebutuhan yang diperlukan tubuh. Setelah insulin mulai mengalir dari luar, beban tambahan dikeluarkan dari sel-sel ini dan setelah jangka waktu tertentu mereka mulai mensintesis lebih banyak insulin. Selama periode ini, dosis insulin yang disuntikkan dapat menurun. Proses ini terjadi pada pasien di tahun pertama perjalanan penyakit dan sayangnya berlangsung dalam waktu singkat. Setelah selesai, dosis insulin meningkat lagi.

Diet untuk diabetes

Dalam semua bentuk klinis diabetes, kepatuhan terhadap diet tertentu adalah kebutuhan vital.

Prinsip-prinsip dasar terapi diet meliputi: seleksi ketat setiap hari dari kalori harian, pengecualian lengkap dari karbohidrat yang mudah dicerna; konten yang dihitung secara ketat dari jumlah fisiologis lemak, protein, vitamin dan karbohidrat; nutrisi pecahan dengan karbohidrat dan kalori yang didistribusikan secara merata. Dalam diet yang digunakan dalam diabetes mellitus, rasio karbohidrat, lemak dan protein dalam makanan yang dikonsumsi harus sedekat mungkin dengan fisiologis: 50 - 60% dari total kalori harus karbohidrat, 25 - 30% untuk lemak dan 15 - 20% untuk tupai. Juga, diet harus mengandung setidaknya satu kilogram berat badan 4 - 4,5 gram karbohidrat, 1 - 1,5 gram protein dan 0,75 - 1,5 gram lemak dalam dosis harian.

Aturan utama diet pada diabetes adalah eliminasi lengkap atau pembatasan yang signifikan dari konsumsi karbohidrat olahan, sementara jumlah totalnya harus sekitar 125 gram per hari (untuk mencegah ketoasidosis).

Diabetes

Diabetes mellitus adalah gangguan metabolisme kronis, berdasarkan kekurangan dalam pembentukan insulin sendiri dan peningkatan kadar glukosa darah. Ini memanifestasikan perasaan haus, peningkatan jumlah urin yang diekskresikan, peningkatan nafsu makan, kelemahan, pusing, penyembuhan luka lambat, dll. Penyakit ini kronis, seringkali dengan progresif saja. Risiko tinggi stroke, gagal ginjal, infark miokard, gangren anggota badan, kebutaan. Fluktuasi tajam dalam gula darah menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa: koma hipo-dan hiperglikemik.

Diabetes

Di antara gangguan metabolisme umum, diabetes berada di tempat kedua setelah obesitas. Dalam dunia diabetes mellitus, sekitar 10% dari populasi menderita, namun, mengingat bentuk laten penyakit, angka ini mungkin 3-4 kali lebih banyak. Diabetes melitus berkembang karena kekurangan insulin kronis dan disertai oleh gangguan metabolisme karbohidrat, protein dan lemak. Produksi insulin terjadi di pankreas oleh ß-sel dari pulau Langerhans.

Berpartisipasi dalam metabolisme karbohidrat, insulin meningkatkan aliran glukosa ke dalam sel, meningkatkan sintesis dan akumulasi glikogen dalam hati, menghambat pemecahan senyawa karbohidrat. Dalam proses metabolisme protein, insulin meningkatkan sintesis asam nukleat, protein dan menghambat pemecahannya. Efek insulin pada metabolisme lemak adalah aktivasi glukosa dalam sel-sel lemak, proses energi dalam sel, sintesis asam lemak dan perlambatan kerusakan lemak. Dengan partisipasi insulin meningkatkan proses penerimaan ke sel natrium. Gangguan proses metabolisme yang dikendalikan oleh insulin dapat berkembang dengan sintesis yang tidak mencukupi (diabetes tipe I) atau resistensi insulin pada jaringan (diabetes tipe II).

Penyebab dan mekanisme diabetes

Diabetes tipe I lebih sering terdeteksi pada pasien muda di bawah 30 tahun. Gangguan sintesis insulin berkembang sebagai akibat dari kerusakan autoimun pada pankreas dan penghancuran sel-sel β yang memproduksi insulin. Pada sebagian besar pasien, diabetes mellitus berkembang setelah infeksi virus (epidemi parotitis, rubella, hepatitis virus) atau efek toksik (nitrosamin, pestisida, obat, dll.), Respon imun yang menyebabkan kematian sel pankreas. Diabetes berkembang jika lebih dari 80% sel yang memproduksi insulin terpengaruh. Menjadi penyakit autoimun, diabetes mellitus tipe I sering dikombinasikan dengan proses lain dari genesis autoimun: tirotoksikosis, gondok beracun difus, dll.

Pada diabetes melitus tipe II resistensi insulin dari jaringan berkembang, yaitu ketidaksensitifan mereka terhadap insulin. Kandungan insulin dalam darah bisa normal atau meningkat, tetapi sel-sel kebal terhadapnya. Mayoritas (85%) pasien mengungkapkan diabetes tipe II. Jika pasien mengalami obesitas, kerentanan insulin dari jaringan diblokir oleh jaringan adiposa. Diabetes mellitus tipe II lebih rentan terhadap pasien yang lebih tua yang mengalami penurunan toleransi glukosa dengan usia.

Terjadinya diabetes melitus tipe II dapat disertai oleh faktor-faktor berikut:

  • genetik - risiko mengembangkan penyakit ini 3-9%, jika kerabat atau orang tua menderita diabetes;
  • kegemukan - dengan jumlah jaringan adipose yang berlebihan (terutama jenis abdominal obesitas) ada penurunan yang nyata dalam sensitivitas jaringan terhadap insulin, berkontribusi pada pengembangan diabetes mellitus;
  • gangguan makan - makanan yang didominasi karbohidrat dengan kurangnya serat meningkatkan risiko diabetes;
  • penyakit kardiovaskular - aterosklerosis, hipertensi arteri, penyakit arteri koroner, mengurangi resistensi insulin jaringan;
  • situasi stres kronis - dalam keadaan stres, jumlah katekolamin (norepinefrin, adrenalin), glukokortikoid, berkontribusi terhadap perkembangan diabetes meningkat;
  • tindakan diabethogenic obat tertentu - hormon sintetis glukokortikoid, diuretik, obat antihipertensi tertentu, sitostatika, dll.
  • insufisiensi adrenal kronis.

Ketika ketidakcukupan atau resistensi insulin menurunkan aliran glukosa ke dalam sel dan isinya dalam darah meningkat. Tubuh mengaktifkan jalur alternatif untuk pemrosesan dan asimilasi glukosa, yang mengarah ke akumulasi glikosaminoglikan, sorbitol, hemoglobin terglikasi dalam jaringan. Akumulasi sorbitol mengarah pada pengembangan katarak, mikroangiopati (disfungsi kapiler dan arteriol), neuropati (gangguan dalam fungsi sistem saraf); glikosaminoglikan menyebabkan kerusakan sendi. Untuk mendapatkan sel-sel energi yang hilang dalam tubuh, proses pemecahan protein dimulai, menyebabkan kelemahan otot dan distrofi otot rangka dan jantung. Peroksidasi lemak diaktifkan, akumulasi produk metabolik beracun (badan keton) terjadi.

Hiperglikemia dalam darah pada diabetes mellitus menyebabkan peningkatan buang air kecil untuk menghilangkan kelebihan gula dari tubuh. Bersama dengan glukosa, sejumlah besar cairan hilang melalui ginjal, yang menyebabkan dehidrasi (dehidrasi). Seiring dengan hilangnya glukosa, cadangan energi tubuh berkurang, sehingga pasien dengan diabetes mellitus mengalami penurunan berat badan. Kadar gula yang tinggi, dehidrasi dan akumulasi badan keton karena pemecahan sel-sel lemak menyebabkan kondisi ketoasidosis diabetik yang berbahaya. Seiring waktu, karena tingginya kadar gula, kerusakan pada saraf, pembuluh darah kecil dari ginjal, mata, jantung, otak berkembang.

Klasifikasi diabetes

Menurut konjugasi dengan penyakit lain, endokrinologi membedakan diabetes simtomatik (sekunder) dan diabetes sejati.

Diabetes mellitus simtomatik menyertai penyakit kelenjar endokrin: pankreas, tiroid, kelenjar adrenal, kelenjar pituitari dan merupakan salah satu manifestasi dari patologi primer.

Diabetes sejati dapat terdiri dari dua jenis:

  • Tipe I tergantung insulin (AES tipe I), jika insulin sendiri tidak diproduksi di dalam tubuh atau diproduksi dalam jumlah yang tidak mencukupi;
  • tipe II insulin-independen (I dan II tipe II), jika insulin jaringan tidak sensitif terhadap kelimpahan dan kelebihan dalam darah.

Ada tiga derajat diabetes mellitus: ringan (I), sedang (II) dan berat (III), dan tiga keadaan kompensasi gangguan metabolisme karbohidrat: kompensasi, subkompensasi dan dekompensasi.

Gejala diabetes

Perkembangan diabetes mellitus tipe I cepat, tipe II - sebaliknya secara bertahap. Seringkali ada yang tersembunyi, kursus diabetes mellitus tanpa gejala, dan deteksi terjadi secara kebetulan ketika memeriksa fundus atau laboratorium penentuan gula darah dan urin. Secara klinis, diabetes mellitus tipe I dan II menampakkan diri dalam cara yang berbeda, namun, gejala berikut ini umum terjadi pada mereka:

  • rasa haus dan mulut kering, disertai dengan polidipsia (peningkatan asupan cairan) hingga 8-10 liter per hari;
  • polyuria (buang air kecil yang banyak dan sering);
  • polyphagia (peningkatan nafsu makan);
  • kulit kering dan selaput lendir, disertai dengan gatal (termasuk selangkangan), infeksi pustular pada kulit;
  • gangguan tidur, kelemahan, kinerja menurun;
  • kram di otot betis;
  • gangguan penglihatan.

Manifestasi diabetes mellitus tipe I ditandai dengan rasa haus yang parah, sering buang air kecil, mual, lemah, muntah, peningkatan kelelahan, kelaparan konstan, penurunan berat badan (dengan nutrisi normal atau meningkat), iritabilitas. Tanda diabetes pada anak-anak adalah munculnya inkontinensia nokturnal, terutama jika anak belum membasahi tempat tidur sebelumnya. Pada diabetes mellitus tipe I, hiperglikemik (dengan kadar gula darah yang sangat tinggi) dan hipoglikemik (dengan kadar gula yang sangat rendah dalam darah), kondisi yang memerlukan tindakan darurat berkembang lebih sering.

Pada diabetes mellitus tipe II, gatal, haus, penglihatan kabur, ditandai mengantuk dan kelelahan, infeksi kulit, proses penyembuhan luka yang lambat, paresthesia, dan mati rasa pada tungkai kaki. Pasien dengan diabetes mellitus tipe 2 sering mengalami obesitas.

Perjalanan diabetes mellitus sering disertai dengan rambut rontok di tungkai bawah dan peningkatan pertumbuhan di wajah, penampilan xanthomas (pertumbuhan kekuningan kecil pada tubuh), balanoposthitis pada pria dan vulvovaginitis pada wanita. Seperti diabetes mellitus berlangsung, pelanggaran semua jenis metabolisme menyebabkan penurunan kekebalan dan resistensi terhadap infeksi. Perjalanan diabetes yang berkepanjangan menyebabkan lesi sistem tulang, dimanifestasikan oleh osteoporosis (hilangnya jaringan tulang). Ada rasa sakit di punggung bawah, tulang, sendi, dislokasi dan subluksasi dari tulang belakang dan sendi, patah tulang dan cacat tulang, menyebabkan cacat.

Komplikasi diabetes

Diabetes melitus dapat menjadi rumit oleh perkembangan gangguan multiorgan:

  • angiopati diabetik - permeabilitas vaskular yang meningkat, kerapuhannya, trombosis, aterosklerosis, mengarah pada perkembangan penyakit jantung koroner, klaudikasio intermiten, ensefalopati diabetes;
  • polineuropati diabetik - kerusakan saraf perifer pada 75% pasien, mengakibatkan pelanggaran kepekaan, pembengkakan dan kekakuan anggota badan, sensasi terbakar dan merayap. Neuropati diabetik berkembang bertahun-tahun setelah diabetes mellitus, lebih sering terjadi pada tipe insulin-independen;
  • retinopati diabetik - penghancuran retina, arteri, vena dan kapiler mata, penglihatan menurun, penuh dengan pelepasan retina dan kebutaan total. Dengan diabetes mellitus tipe I memanifestasikan dirinya dalam 10-15 tahun, dengan tipe II - sebelumnya, terdeteksi pada 80-95% pasien;
  • nefropati diabetik - kerusakan pada pembuluh ginjal dengan gangguan fungsi ginjal dan perkembangan gagal ginjal. Ditemukan pada 40-45% pasien dengan diabetes mellitus dalam 15-20 tahun sejak onset penyakit;
  • kaki diabetik - gangguan sirkulasi darah ekstremitas bawah, nyeri pada otot betis, ulkus tropik, perusakan tulang dan sendi kaki.

Diabetes (hiperglikemik) dan koma hipoglikemik sangat penting, kondisi akut pada diabetes mellitus.

Kondisi hiperglikemik dan koma berkembang sebagai hasil dari peningkatan tajam dan signifikan kadar glukosa darah. Pelopor hiperglikemia meningkatkan malaise umum, kelemahan, sakit kepala, depresi, kehilangan nafsu makan. Lalu ada rasa sakit di perut, napas berisik Kussmaul, muntah dengan bau aseton dari mulut, apatis progresif dan mengantuk, penurunan tekanan darah. Kondisi ini disebabkan oleh ketoasidosis (penumpukan tubuh keton) di dalam darah dan dapat menyebabkan hilangnya kesadaran - koma diabetes dan kematian pasien.

Kondisi kritis yang berlawanan pada diabetes mellitus - koma hipoglikemik berkembang dengan penurunan tajam kadar glukosa darah, sering karena overdosis insulin. Peningkatan hipoglikemia tiba-tiba, cepat. Ada perasaan lapar yang tajam, lemah, tremor di tungkai, pernapasan dangkal, hipertensi arteri, kulit pasien dingin, basah, dan kadang-kadang terjadi konvulsi.

Pencegahan komplikasi pada diabetes mellitus dimungkinkan dengan perawatan lanjutan dan pemantauan kadar glukosa darah secara hati-hati.

Diagnosis diabetes

Kehadiran diabetes mellitus diindikasikan oleh kandungan glukosa puasa dalam darah kapiler melebihi 6,5 mmol / l. Glukosa normal dalam urin hilang, karena ditunda di tubuh oleh filter ginjal. Dengan peningkatan kadar glukosa darah lebih dari 8,8-9,9 mmol / l (160-180 mg%), penghalang ginjal gagal dan melewati glukosa ke urin. Kehadiran gula dalam urin ditentukan oleh strip tes khusus. Kandungan minimum glukosa dalam darah, yang mulai ditentukan dalam urin, disebut "ambang ginjal".

Pemeriksaan untuk diabetes mellitus yang dicurigai termasuk menentukan tingkat:

  • glukosa puasa dalam darah kapiler (dari jari);
  • tubuh glukosa dan keton dalam urin - kehadiran mereka menunjukkan diabetes mellitus;
  • hemoglobin glikosilasi - meningkat secara signifikan pada diabetes mellitus;
  • C-peptida dan insulin dalam darah - dengan diabetes mellitus tipe I, kedua indikator berkurang secara signifikan, dengan tipe II - hampir tidak berubah;
  • melakukan tes beban (tes toleransi glukosa): penentuan glukosa pada waktu perut kosong dan setelah 1 dan 2 jam setelah mengambil 75 g gula yang dilarutkan dalam 1,5 gelas air matang. Hasil tes negatif (tidak mengkonfirmasikan diabetes mellitus) dipertimbangkan untuk sampel: puasa 6,6 mmol / l pada pengukuran pertama dan> 11,1 mmol / l 2 jam setelah pemuatan glukosa.

Untuk mendiagnosis komplikasi diabetes, pemeriksaan tambahan dilakukan: USG ginjal, reovasografi ekstremitas bawah, rheoencephalography, dan EEG otak.

Pengobatan Diabetes

Pelaksanaan rekomendasi dari seorang diabetologist, pengendalian diri dan pengobatan untuk diabetes mellitus dilakukan seumur hidup dan dapat secara signifikan memperlambat atau menghindari variasi rumit dari perjalanan penyakit. Perawatan segala bentuk diabetes ditujukan untuk menurunkan kadar glukosa darah, menormalkan semua jenis metabolisme dan mencegah komplikasi.

Dasar dari perawatan semua bentuk diabetes adalah terapi diet, dengan mempertimbangkan jenis kelamin, usia, berat badan, aktivitas fisik pasien. Prinsip-prinsip menghitung asupan kalori dilakukan, dengan mempertimbangkan kandungan karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan elemen-elemen. Dalam kasus diabetes mellitus tergantung insulin, konsumsi karbohidrat pada jam yang sama dianjurkan untuk memfasilitasi kontrol dan koreksi glukosa oleh insulin. Dalam kasus IDDM tipe I, asupan makanan berlemak yang mempromosikan ketoasidosis terbatas. Dengan diabetes melitus non-insulin dependen, semua jenis gula dikesampingkan dan kandungan kalori total makanan berkurang.

Makanan harus fraksional (setidaknya 4-5 kali sehari), dengan distribusi karbohidrat merata, berkontribusi terhadap kadar glukosa yang stabil dan mempertahankan metabolisme basal. Produk diabetes khusus berdasarkan pengganti gula (aspartame, sakarin, xylitol, sorbitol, fruktosa, dll.) Direkomendasikan. Koreksi gangguan diabetik hanya menggunakan satu diet diterapkan pada tingkat ringan penyakit.

Pilihan pengobatan obat untuk diabetes mellitus ditentukan oleh jenis penyakit. Pasien dengan diabetes mellitus tipe I terbukti memiliki terapi insulin, dengan tipe II - diet dan agen hipoglikemik (insulin diresepkan untuk kegagalan mengambil tablet, perkembangan ketoazidosis dan precomatosis, tuberkulosis, pielonefritis kronis, gagal hati dan ginjal).

Pengenalan insulin dilakukan di bawah kontrol sistematis tingkat glukosa dalam darah dan urin. Insulin dengan mekanisme dan durasi adalah tiga jenis utama: tindakan yang diperpanjang (diperpanjang), menengah dan pendek. Insulin kerja panjang diberikan 1 kali per hari, terlepas dari makanannya. Seringkali, suntikan insulin yang berkepanjangan diresepkan bersama dengan obat-obatan antara dan obat-obatan jangka pendek, memungkinkan Anda untuk mencapai kompensasi untuk diabetes mellitus.

Penggunaan insulin adalah overdosis yang berbahaya, yang menyebabkan penurunan tajam gula, perkembangan hipoglikemia dan koma. Pemilihan obat dan dosis insulin dilakukan dengan mempertimbangkan perubahan aktivitas fisik pasien pada siang hari, stabilitas tingkat gula darah, asupan kalori dari diet, nutrisi fraksional, toleransi insulin, dll. Dengan terapi insulin, perkembangan lokal dapat terjadi (nyeri, kemerahan, pembengkakan di tempat suntikan) dan reaksi alergi umum (hingga anafilaksis). Juga, terapi insulin mungkin dipersulit oleh lipodistrofi - "kegagalan" di jaringan adiposa di tempat pemberian insulin.

Tablet pengurang gula diresepkan untuk diabetes melitus non-insulin selain diet. Menurut mekanisme penurunan gula darah, kelompok obat penurun glukosa berikut ini dibedakan:

  • obat sulfonylurea (glycvidone, glibenclamide, chlorpropamide, carbutamide) - merangsang produksi insulin oleh sel β pankreas dan meningkatkan penetrasi glukosa ke dalam jaringan. Dosis obat yang dipilih secara optimal dalam kelompok ini mempertahankan kadar glukosa tidak> 8 mmol / l. Dalam kasus overdosis, hipoglikemia dan koma dapat berkembang.
  • biguanides (metformin, buformin, dll) - mengurangi penyerapan glukosa di usus dan berkontribusi pada kejenuhan jaringan perifer. Biguanides dapat meningkatkan tingkat asam urat dalam darah dan menyebabkan perkembangan kondisi serius - asidosis laktat pada pasien di atas usia 60 tahun, serta mereka yang menderita gagal hati dan ginjal, infeksi kronis. Biguanides lebih sering diresepkan untuk diabetes mellitus non-insulin tergantung pada pasien obesitas muda.
  • meglitinides (nateglinide, repaglinide) - menyebabkan penurunan kadar gula, menstimulasi pankreas menjadi sekresi insulin. Tindakan obat-obatan ini tergantung pada kandungan gula dalam darah dan tidak menyebabkan hipoglikemia.
  • alpha-glucosidase inhibitors (miglitol, acarbose) - memperlambat peningkatan gula darah dengan menghalangi enzim yang terlibat dalam penyerapan pati. Efek samping - perut kembung dan diare.
  • Thiazolidinediones - mengurangi jumlah gula yang dilepaskan dari hati, meningkatkan kerentanan sel-sel lemak terhadap insulin. Kontraindikasi pada gagal jantung.

Pada diabetes mellitus, penting untuk mengajari pasien dan anggota keluarganya cara mengontrol keadaan kesehatan dan kondisi pasien, dan tindakan pertolongan pertama dalam mengembangkan keadaan pra-koma dan koma. Efek terapeutik yang bermanfaat pada diabetes mellitus memiliki latihan yang berlebihan dan individual. Karena upaya otot, oksidasi glukosa meningkat dan isinya dalam darah menurun. Namun, latihan fisik tidak dapat dimulai pada tingkat glukosa> 15 mmol / l, Anda harus terlebih dahulu menunggu penurunannya di bawah aksi obat-obatan. Pada diabetes, olahraga harus didistribusikan secara merata ke semua kelompok otot.

Prediksi dan pencegahan diabetes

Pasien dengan diabetes yang didiagnosis dimasukkan ke dalam akun ahli endokrin. Ketika mengatur cara hidup yang benar, nutrisi, pengobatan, pasien dapat merasa puas selama bertahun-tahun. Mereka menyulitkan prognosis diabetes dan memperpendek harapan hidup pasien dengan komplikasi berkembang akut dan kronis.

Pencegahan diabetes mellitus tipe I dikurangi untuk meningkatkan daya tahan tubuh terhadap infeksi dan mengesampingkan efek toksik dari berbagai agen pada pankreas. Tindakan pencegahan diabetes mellitus tipe II termasuk pencegahan obesitas, koreksi nutrisi, terutama pada individu dengan riwayat herediter terbebani. Pencegahan dekompensasi dan rumitnya diabetes mellitus terdiri dari perawatan yang tepat dan sistematis.